Lewati ke konten
Wawasan > Media

Tempat Tinggal Anda Memengaruhi Cara Anda Menonton

2 menit dibaca | Agustus 2014

Tidak pernah ada saat ketika konsumen AS memiliki konten video sebanyak mungkin untuk dipilih seperti yang mereka lakukan saat ini. Tetapi bahkan dengan segudang pilihan—dan lebih banyak lagi yang online setiap hari—hanya sedikit area lanskap media yang memiliki kekuatan untuk melibatkan konsumen seperti yang dilakukan TV lokal.

Di tengah lanskap konsumsi media dan kebiasaan konsumen yang berubah, sifat unik pasar lokal menonjol sebagai pembuat perbedaan utama dalam hal bagaimana kita memilih untuk menonton TV. Menurut Nielsen Local Watch Report terbaru, menonton langsung tetap menjadi cara paling populer untuk ditonton di primetime, tetapi lebih banyak konsumen yang melihat konten yang digeser waktu dan video sesuai permintaan karena mereka menjadi lebih sadar akan opsi ini dan karena perusahaan media membuat lebih banyak konten tersedia melalui mereka.

Di 25 pasar meteran orang lokal (LPM) teratas yang diukur Nielsen, lebih dari sepertiga dari semua peringkat primetime (34%) didorong oleh konten yang bergeser waktu yang ditonton pemirsa dalam waktu tujuh hari setelah penayangannya, dan 10 persen lainnya berasal dari konten sesuai permintaan video.

Dan ketika Anda melihat lebih dekat pada profil pasar individu, menjadi jelas bagaimana keunikan setiap area lokal memainkan peran besar dalam membentuk kebiasaan menonton konsumen. Menonton TV langsung di primetime paling umum di Pittsburgh, di mana 70 persen dari total peringkat TV berasal dari konsumen yang menonton program langsung. Secara komparatif, kurang dari setengah (44%) peringkat primetime di Dallas berasal dari TV langsung, dan 47 persen peringkat dikaitkan dengan konten yang bergeser waktu. Faktanya, Dallas adalah pasar teratas untuk penayangan yang bergeser waktu dalam waktu tujuh hari, diikuti oleh Los Angeles (45%), Houston (44%) dan Phoenix (42%). Di ujung lain spektrum adalah Pittsburgh (19%), Philadelphia (22%) dan Minneapolis (25%), di mana penayangan yang bergeser waktu berkontribusi jauh lebih sedikit terhadap peringkat primetime.

Video-on-demand juga merupakan cara yang semakin populer untuk dilihat, dan di pasar seperti Seattle (14%), Boston (14%), Denver (13%), dan Portland (13%), pemirsa lebih cenderung menggunakannya untuk menonton konten primetime daripada rata-rata konsumen di 25 pasar LPM teratas.

Teknologi juga memengaruhi cara kita menonton video, karena menciptakan lebih banyak peluang menonton, termasuk streaming. Smart TV, yang memungkinkan pengguna untuk melakukan streaming konten dari web langsung ke set mereka, memiliki jalan panjang sebelum mereka menjadi arus utama seperti smartphone (penetrasi 72% di pasar LPM) atau mendekati titik kritis seperti tablet (penetrasi 41% di pasar LPM), tetapi penggunaannya terus meningkat. Saat ini, 12 persen dari semua rumah tangga di 25 pasar teratas memiliki TV pintar.

Menariknya, data mengungkapkan bahwa banyak pasar dengan penetrasi TV pintar yang lebih tinggi dari rata-rata (San Francisco sebesar 17%, Dallas sebesar 16%, Los Angeles dan Seattle keduanya sebesar 14%) juga merupakan pasar di mana konsumen lebih cenderung menggeser waktu menonton primetime mereka atau menggunakan video-on-demand, meskipun TV pintar dirancang untuk menawarkan lebih banyak opsi kepada konsumen untuk melakukan streaming konten. Dari tahun ke tahun, kepemilikan TV pintar telah tumbuh paling banyak di Dallas (10,2%), San Francisco (8,2%), Boston (7,3%), dan Orlando (7%).

Lanjutkan menjelajahi wawasan topik yang sama