Lewati ke konten
Wawasan > Inovasi

Mengaktifkan Big Data untuk Hasil Besar

3 menit membaca | Juni 2015

Dalam "Back to the Future Part II," Marty McFly mengetahui bahwa Biff menggunakan almanak olahraga untuk memasang taruhan yang menang sepanjang sejarah. Bertaruh pada pemenang dan tidak pernah kalah mungkin terdengar fiktif seperti DeLorean yang bepergian waktu, tetapi pada konferensi Consumer 360 Nielsen 2015, Eddie Yoon, kepala sekolah di Cambridge Group, menjadi tuan rumah panel untuk membahas bagaimana data besar dapat menjadi almanak yang mengarah pada hasil bisnis besar.

Di atas panggung, Michael Fox, SVP, pemasaran, inovasi, R&D di Columbus Foods, Anne Chittum, VP, penelitian dan data di CBS Interactive, dan Kyle Okimoto, SVP, kepala pemasaran di E*TRADE Financial Corp., berbicara tentang bagaimana perusahaan mereka menggunakan data besar untuk memasang taruhan yang membuka apa yang disebut Eddie Yoon "The Five Fs:"

  • Pandangan ke depan: Ketahui ke mana arah permintaan
  • Keputusan Lebih Cepat: Sampai di sana terlebih dahulu
  • Force: Ketahui kapan harus meningkatkan investasi Anda
  • Fleksibilitas: Memiliki kemampuan untuk berputar ketika pasar berubah
  • Fokus: Lebih sedikit pemadam kebakaran untuk fokus pada masa depan

Skala data yang besar bisa sangat banyak dan menantang. Chittum mencatat bahwa CBS Interactive, seperti banyak organisasi, menghadapi kompleksitas data yang luar biasa. Okimoto mendapati dirinya dalam posisi memiliki data yang kaya, tetapi tidak lengkap. Dan Fox menemukan bahwa dalam perannya, dia mulai tanpa data sama sekali.

Bagi Fox, mencari tahu dari mana harus memulai tergantung pada pilihan. "Apakah saya ingin menyelam scuba atau Anda ingin snorkeling?" tanyanya. "Di sisi CPG dunia, kami senang melangkah lebih dalam. Masalahnya adalah, ketika Anda pergi ke dalam, tidak banyak di bawah sana. Anda memperbesar melewati yang sudah jelas."

"Pada akhirnya, ini tentang keputusan," kata Yoon. "Apa keputusan bisnis yang harus Anda buat dengan data besar untuk membantu Anda menjadi lebih baik dan mencapai hasil yang besar?"

Chittum setuju, dengan mengatakan, "Pada akhirnya, ini tentang membuat hal-hal dapat ditindaklanjuti dan mengoperasionalkan data itu sehingga dapat diakses di seluruh organisasi."

Dalam hal aplikasi, para panelis mengatakan mereka menerapkan wawasan yang diberikan data mereka ke berbagai bidang. Fox memilih untuk menggunakan data secepat mungkin, katakanlah itu satu-satunya cara untuk benar-benar mendapatkan keunggulan kompetitif. Ketika pesaing mengerjakan ide yang sama, katanya, big data dapat membantu Anda menjadi yang pertama di pasar. Okimoto mengatakan dia menggunakan data untuk menempatkan dirinya pada posisi yang tepat untuk mengajukan pertanyaan yang lebih baik kepada pelanggannya dan belajar lebih banyak dari kesalahan. Chittum percaya pada kekuatan prediktif yang diberikan datanya.

Ketiga panelis memiliki ide serupa tentang cara mendapatkan hasil maksimal dari big data. Alih-alih mencoba melakukan semuanya, mereka menyarankan untuk menggunakan data untuk melakukan beberapa hal dengan baik. Kembangkan hipotesis sederhana yang dapat divalidasi dengan data dasar dan masuk lebih dalam dan lebih sempit dari sana.

Mungkin yang paling penting, seperti yang dikatakan Okimoto, "Buat koneksi dengan orang-orang yang dapat membantu Anda memahami data." Fox setuju, "Memiliki akses ke data tidak sama dengan menggunakan data. Kesuksesan masih bermuara pada kesadaran, penerimaan, dan keahlian orang."

Lanjutkan menjelajahi wawasan topik yang sama