Lewati ke konten
Wawasan > Digital &teknologi

Apa yang akan dibawa ai, big data, dan ilmu data ke pemasaran pada tahun 2019?

4 menit membaca | Maret 2019

Saat ini, ada lebih banyak titik data tentang konsumen, baik secara kolektif maupun individu, daripada sebelumnya. Lebih penting lagi, kemampuan pembelajaran mesin (ML) dan kecerdasan buatan (AI) menjadi lebih canggih, meningkatkan kemampuan pemasar untuk menskalakan untuk mengaktifkan data tersebut dengan cara baru.

Banyak pemasar tahu bahwa teknologi ini akan mengubah cara mereka melakukan pekerjaan mereka, tetapi masih belum jelas persis apa yang akan berubah dan seberapa cepat. Untuk melihat sekilas seperti apa jalan ke depan, kami meminta beberapa ilmuwan data kami untuk berbagi apa yang menurut mereka tren terbesar akan terjadi dalam waktu dekat.

Para ilmuwan akan meningkatkan kemampuan mereka untuk mengajar komputer untuk memahami bahasa secara akurat.

Kita akan melihat kemajuan yang signifikan tahun ini dalam cara kita memodelkan dan memproses teks. Saat ini ada perdebatan sengit yang terjadi dalam lingkaran pemrosesan bahasa alami (NLP) di sekitar sifat rapuh dari beberapa model paling sukses di lapangan dan bagaimana manipulasi teks yang sangat sederhana dapat menyebabkan mereka rusak dengan cara yang memalukan. Saat ini, model terbaik hanya mampu menghafal pola yang rumit, dan kita tidak jauh dari model yang benar-benar dapat memahami teks. Oleh karena itu, saya mengharapkan banyak penelitian di bidang ini, dan saya optimis bahwa kita akan mulai membaca tentang cara-cara bahwa "akal sehat" dapat diperkenalkan dan dimasukkan ke dalam model kita.

- Michael Morgan, Ilmuwan Data Utama, Nielsen

Pentingnya kualitas, data yang bersih akan tumbuh.

Saya pikir kita akan melihat peningkatan fokus pada menemukan cara-cara inovatif untuk melengkapi dan meningkatkan data pelatihan untuk "jaringan saraf" (misalnya, sistem komputer yang dimodelkan pada otak manusia dan sistem saraf. Jenis model ini hanya dapat memberikan hasil yang sebagus data yang dimasukkan. Oleh karena itu, saya yakin kita akan melihat fokus yang lebih besar pada peningkatan kualitas dan kuantitas kumpulan data ini secara efisien.

- Jessica Brinson, Ilmuwan Data Senior, Nielsen

Pembelajaran mesin dan kecerdasan buatan akan menjadi pembeda utama bagi perusahaan yang ingin membuka pertumbuhan.

Algoritme yang lebih canggih, bakat ilmu data yang lebih kuat, dan volume data yang meningkat akan memungkinkan perusahaan untuk menggunakan ML dan AI pada tahun 2019 sebagai pembeda utama dan membuka nilai lebih dari sebelumnya.

Lima tahun dari sekarang, percakapan seputar ilmu data dan AI akan maju ke arah bagaimana mengembangkan keterampilan pemecahan masalah yang kompleks dari pengembangan alat dan algoritma. Selain itu, algoritma dan perangkat lunak akan menjadi lebih ramah pengguna dan demokratis untuk populasi non-ilmu data.

- Avi Jain, Pemimpin Klien Ilmu Data Regional, Nielsen

Kemampuan untuk mengumpulkan data online akan menjadi lebih menantang dan terfragmentasi.

Karena semakin banyak browser internet mulai memblokir cookie pihak ketiga, vendor platform manajemen data (DMP) akan mulai menghadapi tantangan saat mengumpulkan data online. Pemasar akan menemukan bahwa masing-masing DMP tidak akan dapat menawarkan jumlah data yang sama dengan tingkat akurasi yang sama seperti sebelumnya. Ini akan sangat mempengaruhi kemampuan pemasar untuk menargetkan dan mengelompokkan audiens mereka secara akurat. Sementara itu, vendor DMP akan mencari solusi yang akan memungkinkan mereka untuk mengkompensasi hilangnya data ini.

- Pengfei Yi, Direktur, Ilmu Data, Nielsen

Perusahaan yang sukses akan secara signifikan berinvestasi dalam solusi yang didukung ilmu data

Digitalisasi mengganggu pendekatan pemasaran tradisional, menciptakan lanskap yang lebih dinamis dan terfragmentasi. Akibatnya, perusahaan consumer packaged goods (CPG) khususnya melihat tekanan tambahan untuk tampil dengan profitabilitas yang lebih besar. Pemasar CPG menempatkan kepentingan yang lebih tinggi pada solusi real-time, relevansi, dan kecepatan di atas desain yang kuat dan ideal. Mereka juga mencari pendekatan yang gesit dan inovatif untuk memberikan pandangan pasar yang total, dan perusahaan akan semakin beralih ke ilmu data untuk mengatasi dan memecahkan tantangan ini.

Jumlah data digital yang dihasilkan konsumen diperkirakan akan berlipat ganda setiap tahun ke depan, dan perusahaan yang ingin menavigasi banjir digital ini akan berinvestasi dalam teknik digital untuk menangkap dan mengukur data. Mereka juga akan merancang solusi menggunakan AI, ML, dan jaringan saraf. Perusahaan yang menggabungkan algoritma ilmu data akan menemukan peningkatan skalabilitas, efisiensi, dan akan dapat maju melampaui aliran pengukuran konvensional.

- Neerja Joshi, Direktur, Ilmu Data, Nielsen

Lanjutkan menjelajahi wawasan topik yang sama