Lewati ke konten
Wawasan > Media

Wanita mendorong keuntungan yang signifikan dalam keterlibatan podcast

3 menit membaca | Maret 2022

Peran pandemi sebagai adopsi digital yang bergantung pada massa meskipun demikian, banyak konsumen bersandar pada opsi sesuai permintaan jauh sebelum media menjadi kebutuhan di rumah selama sebagian besar tahun 2020. Pertumbuhan fenomenal dalam keterlibatan podcast selama tujuh atau delapan tahun terakhir—bahkan sepanjang sebagian besar tahun lalu—berbicara tentang bagaimana konsumen semakin menginginkan dua hal: sesuatu yang relevan bagi mereka dan tersedia sesuai jadwal mereka.

Seiring dengan peningkatan 40% dalam populasi AS yang mendengarkan podcast selama tiga tahun terakhir, pengiklan terus memanfaatkan media yang berkembang untuk menjangkau pendengar yang terlibat. Khususnya, eMarketer memperkirakan bahwa pendapatan iklan podcast akan melebihi $2 miliar pada tahun 2023: itu berarti pertumbuhan hampir $1 miliar hanya dalam dua tahun. Dan di tengah 2 juta judul podcast yang menampilkan 88 juta episode individu, merek harus memperhatikan basis inti pendengar yang berkembang: wanita.

Sejak 2018, jumlah pendengar podcast wanita telah meningkat sebesar 76%. Dan mungkin yang lebih mengesankan—mengingat bahwa keterlibatan audio sering dikaitkan dengan berada jauh dari rumah—adalah peningkatan 41% sejak awal pandemi. Pertumbuhan keterlibatan podcast juga tidak menunjukkan tanda-tanda melambat, karena survei Nielsen baru-baru ini menemukan bahwa 61% pelanggan audio streaming berbayar berencana untuk meningkatkan konsumsi podcast mereka selama 12 bulan ke depan.

Karena mendengarkan podcast telah menjadi jauh lebih umum daripada ketika podcast pertama kali mulai memasuki campuran media, pendengar podcast ringan—mereka yang mendengarkan di mana saja antara sekali dan tiga kali sebulan—mewakili sekitar setengah dari semua pendengar podcast. Meskipun ini dengan jelas memvalidasi bahwa podcast menarik lebih dari sekadar audiens khusus, pengiklan tahu bahwa keterlibatan yang lebih sering berarti lebih banyak peluang untuk menjangkau pendengar. Sekali lagi, wanita harus menjadi fokus yang signifikan di bidang ini. 

Dalam empat tahun sejak Nielsen mendirikan layanan Podcast Buying Power , yang memberikan informasi kepada merek tentang perilaku pembelian pendengar podcast, jumlah pendengar podcast wanita yang berat—mereka yang mendengarkan 10+ kali per bulan—telah meningkat sebesar 90%.

Iklan podcast—terutama ketika dibaca oleh pembawa acara—mendorong pukulan penarikan merek yang lebih kuat daripada bentuk iklan yang lebih tradisional. Misalnya, solusi Efektivitas Iklan Podcast (PAE) Nielsen telah menemukan bahwa iklan hostread mendorong tingkat penarikan merek sebesar 71%, yang kemudian menciptakan tingkat minat konsumen, niat pembelian, dan maksud rekomendasi yang tinggi.

Solusi PAE Nielsen juga mencatat bahwa iklan podcast mendorong peningkatan rata-rata dalam kesadaran merek sebesar 14 poin. Namun, di antara pendengar berat wanita, lift naik menjadi 20 poin—43% lebih tinggi dari rata-rata. 

Statistik keterlibatan iklan utama lainnya:

  • 73% pendengar wanita dapat mengingat merek setelah eksposur
  • 54% pendengar wanita menganggap konten podcast menarik

Dibandingkan dengan hari-hari awal podcast, pengiklan memiliki lebih sedikit pertanyaan tentang mekanisme dan platform penayangan yang terfragmentasi, yang memicu kekhawatiran tentang skalabilitas. Saat ini, pertanyaan-pertanyaan tersebut sebagian besar berpusat pada di mana harus berinvestasi, terutama ketika lanskap meluas. Untungnya, bagaimanapun, jawaban atas pertanyaan-pertanyaan itu harus terhubung langsung dengan siapa yang mendengarkan, dan seberapa terlibat mereka dengan apa yang mereka dengarkan.

Sumber

  1. Daya Beli Podcast Nielsen Scarborough, Mungkin 2021
  2. Gracenote Audio Sesuai Permintaan, Februari 2022
  3. Daya Beli Podcast Nielsen Scarborough, November 2021

Lanjutkan menjelajahi wawasan topik yang sama