Lewati ke konten
Pusat Berita > Acara

Pemimpin Wanita Asia-Amerika Memegang Kekuatan untuk Mendobrak Stereotip, Menemukan Nielsen dan Studi AABDC

3 menit membaca | Juni 2019

Memahami hambatan menuju kesuksesan sangat penting untuk mengatasinya dan maju ke depan. Dan dalam banyak kasus, kolaborasi sangat penting dalam mengatasi hambatan setelah diidentifikasi. Ini adalah pendekatan yang diambil oleh Asian American Business Development Center (AABDC) ketika berusaha memahami peran ras, gender, stereotip, dan peluang bagi wanita Asia-Amerika.

Ketika AABDC mulai mengeksplorasi topik tersebut, kelompok itu terkejut menemukan hanya satu makalah penelitian tentang tantangan yang dimiliki wanita Asia dalam mencapai status eksekutif. Makalah tersebut, yang diterbitkan oleh Ascend Foundation, menemukan bahwa wanita Asia memiliki probabilitas terendah di antara semua demografi untuk mencapai status eksekutif. Terkejut menemukan begitu sedikit penelitian tentang masalah ini, AABDC, yang mempromosikan pengembangan pengusaha, eksekutif, dan pemimpin perusahaan Asia-Amerika, meminta Nielsen pada bulan Februari tahun ini untuk membantu mengungkap "mengapa" di balik "apa" dari temuan utama makalah penelitian untuk membantu mengidentifikasi strategi untuk menggeser tren ke arah yang lebih positif.

Melalui Nielsen Cares dan program pro bono Data for Good kami, Nielsen berkolaborasi dengan AABDC pada musim semi 2019 dalam studi kualitatif wanita Asia-Amerika dalam peran kepemimpinan. Kami menganalisis temuan dari wawancara terpandu untuk tren, dan Mariko Carpenter, VP, Strategic Community Alliances, dan Idil Cakim, VP, Media Analytics, mempresentasikan temuan tersebut pada Konferensi Kepemimpinan Wanita Asia-Amerika AABDC di New York di Menara Bank of America pada 10 Mei.

Studi pro bono Nielsen-AABDC dirancang untuk mengidentifikasi kesamaan di antara segmen wanita Asia-Amerika yang berkembang pesat dalam bisnis dan menginformasikan organisasi yang sedang membangun peluang untuk pengembangan profesional wanita Asia-Amerika. Wawancara menekankan dampak stereotip ras, etnis dan/atau gender, mentor dan sponsor, kelompok sumber daya karyawan (ERG) dan visibilitas untuk sampai pada beberapa kesimpulan utama:

Wanita Asia-Amerika yang sukses memegang kekuasaan untuk mendobrak stereotip ras/etnis

Di jalan menuju kesuksesan, reputasi dan visibilitas adalah kuncinya. Banyak orang yang diwawancarai memuji identitas wanita Asia-Amerika mereka sebagai sumber stereotip terhadap ketenangan, kepatuhan, dan introversi yang tidak akan bekerja dengan baik dalam manajemen tim, tanggung jawab pendapatan, atau peran eksekutif.  Para wanita ini memecah stereotip dengan membuat dan berbagi metrik untuk kesuksesan mereka. Selain memberikan pekerjaan yang baik, para pemimpin Asia-Amerika dapat meningkatkan profil mereka dengan menemukan jalan untuk berbagi pekerjaan mereka dan menunjukkan keahlian mereka.

Para pemimpin wanita Asia-Amerika dapat mengisi kekosongan mentor dan sponsor

Sponsor sangat penting dalam membuka pintu baru. Untuk beberapa orang yang diwawancarai, sponsor penting mereka bukanlah sesama wanita Asia-Amerika tetapi pria dan wanita dari berbagai latar belakang, etnis, dll. Saat ini, menjangkau lintas kelompok budaya untuk menemukan sponsor mungkin masih diperlukan sementara wanita Asia-Amerika belum cukup terwakili di puncak. Wanita Asia-Amerika yang sukses dan berpengalaman, bagaimanapun, juga dapat membuka jalan dalam membawa peluang bagi generasi muda.

Kelompok pendukung karyawan dapat melanjutkan karir melalui pengembangan profesional

Ketika ditanya tentang kelompok sumber daya karyawan, orang-orang yang diwawancarai mengakui bahwa acara dan perayaan budaya tidak cukup. Kelompok sumber daya karyawan harus mendengarkan kebutuhan pengembangan dan pelatihan kelompok rekanan tertentu dan memberikan peluang untuk pertumbuhan. Dengan juga berfungsi sebagai kelompok pengembangan profesional, kelompok pendukung karyawan tidak hanya memanfaatkan budaya tetapi juga dapat membangun keterampilan bisnis yang penting (misalnya jaringan, negosiasi, presentasi, keuangan).