Lewati ke konten
Wawasan > Audiens

Apa yang Anda Lihat Bukanlah Apa yang Anda Dapatkan: Peran Media dalam Rasisme Anti-Asia

5 menit membaca | Maret 2021

Dari serangan terhadap pekerja Tiongkok pada tahun 1885 hingga lebih dari 3.000 insiden kebencian anti-Asia pada tahun lalu, serangan terhadap komunitas Asia-Amerika bukanlah hal baru. Tetapi meskipun ini bukan pertama kalinya dalam sejarah AS bahwa komunitas Asia telah menjadi sasaran kekerasan, penelitian terbaru menunjukkan kuantitas dan konteks inklusi di TV untuk kelompok identitas memainkan peran dalam pembelajaran — dan tidak terpelajar — stereotip rasis yang merugikan orang Asia-Amerika. 

Salah satu tantangan yang jelas untuk mengganggu stereotip adalah pengucilan beragam pengalaman Asia-Amerika dari konten televisi AS. Ditambahkan di tengah gangguan jadwal produksi selama tahun 2020, Gracenote Inclusion Analytics mengungkapkan bahwa pangsa layar* untuk orang Asia-Amerika dan Kepulauan Pasifik (AAPI) tetap terbatas. Khususnya, orang Asia Timur dan Asia Tenggara muncul dalam peran utama di TV pada sebagian kecil dari kehadiran mereka di populasi AS.

Pangsa Layar Asian American Pacific Islander

Setelah lebih dari setahun hidup dengan gangguan dan ancaman COVID-19, peningkatan konsumsi media kami masih menawarkan dua paralel utama representasi untuk orang Asia-Amerika dan Kepulauan Pasifik (AAPI) di televisi—berita utama dan komentar yang menstigmatisasi pandemi sebagai virus "China" atau "Wuhan" dan peran televisi yang melanggengkan "mitos minoritas model."

Tetapi representasi dalam program TV bukan satu-satunya tempat di mana kemajuan diperlukan. Sebuah studi baru-baru ini yang diterbitkan ke PubMed oleh sekelompok akademisi menemukan bahwa peningkatan retorika media dalam menanggapi pandemi telah memainkan peran langsung dalam eskalasi kekerasan dan bias terhadap orang Asia-Amerika. Para peneliti menemukan korelasi langsung dalam peningkatan penggunaan istilah media seperti "Virus China" dan "Kung Flu" dengan peningkatan bias terhadap orang Asia-Amerika. Sedemikian rupa sehingga setelah bertahun-tahun penurunan sentimen ini, minggu-minggu awal liputan pandemi menggunakan bahasa rasis ini di media cukup kuat untuk mengikis lebih dari tiga tahun penurunan sebelumnya. Bahasa ini secara langsung membangkitkan dan mengaktifkan warisan sejarah panjang yang mengaitkan orang Asia dengan penyakit dan ketakutan xenophobia yang berasal dari "Bahaya Kuning." 

Penelitian Nielsen menunjukkan bahwa tema-tema menonjol yang muncul dalam konten televisi termasuk bakat Asia Timur, Selatan atau Tenggara di layar paling sering berkaitan dengan dokter, kantor, ruang sidang dan keberanian dan keberanian serta keberanian selama misi berbahaya. Konten yang mengeksplorasi keluarga Asia-Amerika sehari-hari bisa sulit didapat. Di Hollywood, hambatan lama membuat pilihan untuk representasi AAPI terbatas, seperti yang dijelaskan oleh Produser Sanjay Sharma, pendiri dan CEO Marginal MediaWorks: "Ketika kami mengajukan acara Asia, kami sering mendengar eksekutif industri mengatakan "Kami sudah memiliki sitkom Asia dalam pengembangan," seolah-olah itu memecahkan masalah keragaman dan akan gila untuk memiliki dua atau lebih. Ketika saya meminta mereka untuk merefleksikan komposisi portofolio pertunjukan mereka, mereka hampir selalu sebagian besar berkulit putih. Tentu saja kami menginginkan paritas dalam representasi, tetapi yang lebih penting adalah representasi yang dinormalisasi dan non-stereotip —kami ingin dilihat untuk kemanusiaan dan kompleksitas kami."

Retorika seputar virus corona adalah salah satu ekstrem, tetapi membatasi representasi orang Asia dalam konten televisi hanya pada penggambaran yang paling sukses juga dapat melanggengkan stereotip berbahaya. Sementara pencapaian karier dan ekonomi sering ditampilkan secara menonjol dalam representasi Asia-Amerika di layar, narasi ini hanyalah salah satu bagian dari sejarah selama berabad-abad di AS. Cobaan dan kemenangan di jalan menuju kesuksesan seperti itu sering diabaikan: perjuangan untuk kewarganegaraan, pertempuran hukum penting untuk kesetaraan pendidikan sejak tahun 1800-an dan, tentu saja, mempertahankan kejahatan kebencian terhadap komunitas AAPI dari jalan-jalan umum ke rumah ibadah, dan sekarang spa lingkungan.

Sementara penelitian Nielsen menegaskan representasi komunitas AAPI berada di atas paritas dalam program SIARAN TV, industri perlu mempertimbangkan keragaman konteks di mana komunitas tersebut digambarkan juga. Bagi orang Asia-Amerika yang telah berada di AS selama beberapa generasi dan penduduk asli Kepulauan Pasifik, peran dan alur cerita terbatas yang berfokus pada imigran "baik" juga memprihatinkan. Dengan pangsa layar untuk bakat AAPI kurang dari 1% dalam pemrograman kabel teratas dan di bawah paritas streaming, representasi media yang sempit terus memberi makan bias "orang asing abadi" di antara banyak orang Amerika lainnya yang mendengarkan. Stereotip berbahaya ini merusak orang Asia sebagai orang Amerika "nyata" dan mencerminkan sejarah diskriminasi yang dilegalkan dan rasisme yang disetujui negara terhadap orang Asia-Amerika, seperti Undang-Undang Pengecualian Tiongkok tahun 1882 dan penahanan orang Jepang-Amerika dalam Perang Dunia II.

Orang Asia-Amerika adalah bagian dari Amerika, dan mereka intrinsik bagi ekonomi Amerika serta budaya kita. Banyak orang Asia-Amerika berada di garis depan memerangi pandemi: salah satu dari 11 perawat adalah AAPI. Mata pencaharian mereka juga terdampak. Jumlah pemilik bisnis Asia yang aktif turun 26% antara Februari dan April tahun lalu. Jumlah orang Asia-Amerika di rumah tangga yang menghasilkan lebih dari $50.000 menurun ketika pandemi dimulai dibandingkan dengan peningkatan 3% untuk orang Amerika secara keseluruhan, menurut Nielsen TV Universe Estimates. Televisi memiliki kesempatan untuk memperluas cerita yang diceritakan tentang komunitas AAPI dan menghilangkan narasi yang memicu bias dan kekerasan. Sudah saatnya konten di layar tentang orang Asia-Amerika mencerminkan lebih banyak kehidupan mereka dan beragam kontribusi untuk #StopAsianHate.

*Berbagi layar: Representasi grup identitas (misalnya, Asia, wanita, LGBTQ) di antara 10 anggota pemeran berulang teratas dalam acara TV.

Sumber Daya Tambahan

Harapan dan tindakan: Pengaruh yang berkembang dari orang Asia-Amerika

Kunjungi halaman komunitas Asia-Amerika kami untuk mempelajari lebih lanjut tentang populasi Asia-Amerika dan mematahkan stereotip.

Lanjutkan menjelajahi wawasan topik yang sama