Lewati ke konten
Wawasan > Audiens

Speak Up—Industri Media Mendengarkan

5 menit membaca | Megan Clarken, Chief Commercial Officer, Nielsen Global Media | Bulan September 2019

Media adalah alat yang ampuh—alat yang membentuk dunia kita. Ini dapat digunakan untuk membantu orang, dengan meningkatkan kesadaran, menghibur atau mendidik kita, memicu perdebatan dan mendobrak stereotip. Tetapi juga dapat digunakan dengan cara yang berbahaya, baik itu dengan menciptakan kebingungan dengan informasi palsu, memperkuat stereotip atau hanya mengecualikan kelompok bahkan muncul di layar itu sendiri.

Adalah tanggung jawab kami yang bekerja di industri ini untuk menggunakan platform yang kami miliki untuk membuat konten yang paling memberdayakan. Ini bukan hanya hal yang benar, itu juga hal yang cerdas. Data kami menunjukkan bahwa wanita AS berusia 18 tahun ke atas menghabiskan hampir 73 jam per minggu untuk mengonsumsi media—itu lima jam lebih banyak daripada rekan pria mereka. Jadi tidak terlalu mengejutkan bahwa laporan See Jane 100 2017 dari Geena Davis Institute on Gender in Media menemukan bahwa film keluarga yang dipimpin perempuan rata-rata meraup 38,1% lebih banyak daripada film yang dipimpin pria, sebuah pola yang tetap konsisten selama empat tahun. 

Media telah lama menjadi media pemasaran massal. Dan industri ini secara historis berfokus pada menjangkau segmen populasi yang paling luas, dengan program dan iklan yang sama-sama mengetik orang dan bermain ke dalam norma-norma gender.

Tapi semua itu berubah. Perangkat dan platform digital baru telah memecah audiens dan, pada gilirannya, memberi orang kekuatan melalui pilihan dan suara mereka. Dengan berbicara dan membuat suara mereka didengar, mereka mendorong pergeseran budaya yang tidak seperti apa pun yang pernah kita lihat sebelumnya. 

Media sosial telah menyediakan platform untuk gerakan #MeToo, melaporkan pelecehan seksual dan diskriminasi di dunia hiburan. Pada saat yang sama, kekhawatiran atas privasi di platform ini telah memfokuskan cahaya yang keras pada praktik periklanan dalam lingkungan konsumen yang semakin selektif dan kontekstual. Dan klaim apa yang disebut berita palsu telah menciptakan ketidakpercayaan bahkan di antara lembaga-lembaga terhormat. 

Sementara banyak yang terpaku pada tantangan ini, saya percaya itu sangat berharga bagi evolusi media. Beragam suara di balik perubahan budaya ini memaksa industri untuk melihat dengan cermat suara siapa yang kita dengarkan dan komunikasikan. Sebagai konsumen, orang-orang di balik suara yang beragam ini merupakan peluang berharga bagi bisnis yang memahami keinginan dan kebutuhan mereka. Dan alat baru seperti iklan yang dapat dialamatkan memudahkan merek dan pengiklan untuk melayani mereka dengan lebih baik melalui konten yang dipersonalisasi. 

Banyak yang bekerja keras untuk mengatasi tantangan yang dihadapi media saat ini. Gerakan TimesUp menanggapi dengan tegas masalah diskriminasi dan pelecehan seksual yang terjadi di dalam industri kami. Jaringan, studio, dan individu meminta pertanggungjawaban diri mereka sendiri dan semua orang atas tindakan pribadi. Perusahaan media sosial memiliki hingga kekurangan masa lalu dan mengambil langkah berani untuk meningkatkan praktik. Dan organisasi berita melakukan beberapa pekerjaan terbaik mereka yang pernah ada dalam melaporkan berita dan mengungkap skandal dan prasangka. 

Tindakan ini membutuhkan keberanian. Keberanian datang dalam berbagai bentuk dan bentuk, dan itu berbeda untuk setiap individu. Tetapi kita semua memiliki keberanian, dan kita perlu menyinarinya. Setiap kali outlet berita melompat ke parit dan melaporkan fakta, mereka memiliki keberanian. Setiap kali kita berada di belakang suatu alasan untuk menuding apa yang kita anggap salah dengan masyarakat ini, kita memiliki keberanian. Dan setiap kali Anda menelepon untuk mempertanggungjawabkan seseorang yang menantang kebenaran dari apa yang Anda lakukan, Anda memiliki keberanian. 

Berkat keberanian orang-orang di seluruh industri, media tidak pernah sekuat saat ini. Belum pernah sebelumnya kita lebih toleran, lebih menerima dan lebih terhubung daripada kita saat ini. Belum pernah sebelumnya kami memiliki kedalaman konten kreatif seperti itu. Belum pernah sebelumnya kami memiliki saluran yang begitu luas untuk menawarkan konten ini. Dan belum pernah sebelumnya kita memiliki kecanggihan dan luasnya pengukuran untuk memahami efek dari perubahan ini.

Untuk itu, kami baru-baru ini berkolaborasi dengan Geena Davis Institute on Gender in Media untuk menyediakan data peringkat TV AS pro bono untuk laporan "See Jane" 2018 mendatang. Laporan tahunan ini mengkaji representasi gender dan ras dalam film keluarga terlaris untuk memahami kesenjangan, serta kemajuannya. Mendukung laporan ini hanyalah salah satu contoh bagaimana Nielsen berbicara untuk membantu memperluas inklusi di media.

Dan kabar baiknya adalah bahwa untuk pertama kalinya sejak Institut menganalisis penggambaran wanita, kami telah mencapai paritas dalam hal layar dan waktu berbicara dan mendekati paritas dalam persentase penggambaran wanita untuk 50 program televisi Teratas dari 2018 untuk usia 2-13 tahun.

Kemajuan ini telah dibuat karena para wanita (dan pria) yang telah berdiri dan mempertanyakan mengapa perempuan tidak terwakili secara setara dalam media. Tetapi masih ada lebih banyak pekerjaan yang harus dilakukan. 

Menurut laporan World Economic Forum Global Gender Gap, perempuan saat ini rata-rata memperoleh 68% dari apa yang dilakukan laki-laki. Selain itu, perempuan masih memikul sebagian besar tanggung jawab rumah tangga. Dan di media karakter pria masih melebihi jumlah karakter wanita dua-ke-satu dalam hal lead, screen time dan waktu berbicara menurut Geena Davis Institute.

Untuk itu, kita semua membutuhkan keberanian untuk menemukan suara kita. Dalam peran saya sebagai Chief Commercial Officer di Nielsen Global Media, saya selalu mengajukan pertanyaan tentang perpecahan gender di tim saya dan meminta perencanaan perkembangan. Dan karena saya mengajukan pertanyaan, mereka mengajukan pertanyaan. Akibatnya, saya telah melihat pertumbuhan suara perempuan ketika orang mempertanyakan apa yang terjadi dan menyerukan peluang untuk inklusi. 

Tanpa berbicara, Anda tidak dapat didengar — jadi bicaralah, industri media perlu mendengarkan.  

Artikel ini awalnya diterbitkan pada advertisingweek360.com.

Lanjutkan menjelajahi wawasan topik yang sama