Lewati ke konten
Wawasan > Media

E-Commerce Membuka Pintu Peluang bagi Merek dan Konsumen di China

3 menit membaca | Bulan September 2015

Anda harus hidup dengan penyandang tunanetra untuk melihat dampak teknologi terhadap perilaku konsumen di dunia saat ini. Namun terlepas dari segudang cara digital membentuk lanskap masa depan, tidak mungkin untuk melebih-lebihkan signifikansi e-commerce yang berkembang, terutama di kawasan Asia-Pasifik. Di sana, sebanyak 37% konsumen berbelanja online, jauh di atas rata-rata global sebesar 25%.. Penentu kecepatan sebenarnya di pasar, bagaimanapun, adalah Cina, di mana lebih dari 46% konsumen secara aktif melakukan pembelian melalui web.

Sementara penetrasi e-commerce di China adalah yang menonjol secara global, penjualan online bahkan lebih penting. Faktanya, penjualan ritel China telah berlipat ganda selama lima tahun terakhir, tetapi penjualan online telah tumbuh sepuluh kali lipat. Pertumbuhan itu secara efektif mendorong penjualan online dari 2% dari total penjualan ritel pada tahun 2009 menjadi 11%. Terlebih lagi, kumpulan pembeli online semakin besar, tiga kali lipat dari 130 juta lima tahun lalu menjadi 380 juta hari ini.

Tetapi China bukan hanya pasar terbesar untuk e-commerce. Ini juga salah satu yang paling berkembang, dan begitu juga konsumennya. Itu karena mereka tidak hanya mahir menemukan item secara online dan mengklik tombol untuk membelinya. Mereka lebih cenderung menggunakan kupon online atau seluler daripada rata-rata global dan mereka tidak membatasi pembelian mereka untuk barang-barang konsumen tradisional. Faktanya, penjualan online perjalanan dan produk serta layanan virtual tumbuh 114% pada tahun 2014 saja.

'E' adalah Untuk Inkremental

Aspek menarik lainnya dari pasar e-commerce China adalah bahwa pertumbuhannya tidak datang dengan mengorbankan penjualan fisik. Dalam melihat temuan dari survei online nielsen baru-baru ini untuk wilayah China, kami melihat bahwa penjualan online sebenarnya telah menambahkan 23% ke total penjualan. Di selatan dan barat, penjualan inkremental bahkan lebih tinggi, masing-masing sebesar 26% dan 25%.

Selain menyoroti penjualan tambahan, data e-commerce mendukung premis bahwa konsumen tidak lagi hanya berbelanja satu saluran. Konvergensi on dan offline adalah mendobrak batas-batas sebelumnya dan memperluas keranjang belanja konsumen. Jadi karena konsumen terus mengintegrasikan beberapa saluran ke dalam kehidupan mereka, sangat penting bagi produsen dan pengecer untuk mempertimbangkan jalur holistik konsumen untuk membeli.

Dalam melihat apa yang dicari konsumen saat ini dari pengalaman berbelanja mereka, tiga ciri utama berada di garis depan: kenyamanan, bermacam-macam, dan pengalaman. Dengan menilai kebutuhan ini, produsen dan peritel dapat menentukan strategi khusus untuk saluran on-dan offline mereka untuk memenuhi keinginan konsumen dengan sebaik-baiknya di semua titik kontak yang memungkinkan.

STRATEGI UNTUK MENGINTEGRASIKAN UPAYA ON-DAN OFFLINE

Untuk operasi bata-dan-mortir, merangkul online sebagai pelengkap daripada pengganti sangat penting. Misalnya, jika toko ritel yang mapan mempertimbangkan ekspansi geografis, itu bisa mendapatkan gambaran tentang di mana kebutuhan terbesar adalah dengan terlebih dahulu memperluas secara online. Dengan mengidentifikasi di mana konsentrasi terbesar pelanggan tinggal, toko akan tahu persis di mana toko paling dibutuhkan. Selain itu, peritel online dapat memanfaatkan ekspansi offline untuk memperluas kemampuan distribusi dan meningkatkan pengalaman berbelanja konsumen.

E-commerce juga dapat membantu pengecer memenuhi kebiasaan konsumen tertentu. Misalnya, data penjualan online dan offline menunjukkan bahwa produk tertentu berkinerja sangat baik secara online: 22% item makanan impuls dijual secara online secara eksklusif, seperti halnya 13% produk bayi dan 12% item perawatan pribadi. Manfaat lain dari e-commerce adalah tersedia untuk semua orang, tidak seperti toko fisik, yang tidak dapat diakses langsung oleh banyak konsumen di daerah pedesaan.

Dengan munculnya digital, konsumen memiliki segudang kesempatan untuk memenuhi kebutuhan dan jadwal mereka. Mereka tidak lagi harus merencanakan ke depan, membuat daftar dan menangani keputusan pembelian mereka tepat di toko. Mereka dapat (dan akan) menggunakan semua saluran untuk mengumpulkan informasi, membandingkan produk dan harga, mencari diskon dan memanfaatkan opsi nyaman yang paling sesuai dengan gaya hidup masing-masing. Ini, pada gilirannya, berarti bahwa produsen dan pengecer perlu mengembangkan saluran yang spesifik dan berbeda untuk bertemu dan terlibat dengan pelanggan mereka di semua lini.

Untuk wawasan tambahan tentang konsumen Cina, bergabunglah dengan Nielsen di Consumer 360 di Shanghai.

Lanjutkan menjelajahi wawasan topik yang sama