Lewati ke konten
Pusat Berita > Kepemimpinan Pemikiran

Melihat Apa Selanjutnya dalam Pengukuran Televisi

4 menit membaca | Pebruari 2017

Orang akan berpikir bahwa setelah hampir satu abad perkembangan teknis, tingkat inovasi dalam industri televisi akan menunjukkan tanda-tanda melambat. Tapi justru sebaliknya: konsumen dengan cepat mendapatkan lebih banyak pilihan, fleksibilitas, dan kontrol atas program televisi yang mereka tonton setiap hari; eksekutif program memiliki cara baru untuk menjangkau penggemar; dan pengiklan memiliki alat untuk menjangkau konsumen secara lebih efektif daripada sebelumnya.

Di sisi pengukuran, dunia televisi baru ini lebih kompleks daripada sebelumnya, dan membutuhkan infrastruktur pengukuran yang tidak hanya dapat mencakup berbagai konfigurasi teknis baru untuk memenuhi kebutuhan saat ini, tetapi juga berkembang pesat seiring perkembangan zaman.

"Ketika kami mengembangkan konsep Nielsen Total Audience , tujuan kami adalah untuk mengatasi kompleksitas distribusi lintas platform di pasar dan memberi klien kami metrik yang andal untuk memahami total audiens mereka," catat Megan Clarken, Presiden Kepemimpinan Produk di Nielsen.

"Infrastruktur teknis yang kami bangun untuk mengukur video bersifat komprehensif, dan memungkinkan kami mengukur pemirsa di mana pun. Ini adalah tantangan berkelanjutan untuk mengukur platform baru dan mengetahui kapan waktu yang tepat adalah untuk memperkenalkan perubahan pada mata uang dengan cara yang tidak mengganggu perdagangan," lanjut Clarken. "Untungnya, kami memiliki tim yang terdiri dari ratusan mitra bisnis klien yang berdedikasi, pakar produk, insinyur, dan ilmuwan data di seluruh dunia yang dapat kami andalkan untuk tetap berada di depan kurva dan mengelola perubahan. Mereka bekerja sebagai sebuah tim, dan itulah alasan mengapa kami sangat yakin dengan solusi dan layanan berkelanjutan yang kami berikan kepada industri kami."

Untuk memamerkan pekerjaan pengukuran teknis dan metodologis yang terjadi di sekitar perusahaan, kami meluncurkan publikasi baru yang penting tahun lalu, Nielsen Journal of Measurement. Hari ini, kami merilis angsuran ketiga dari publikasi itu, dan makalah pertamanya menyelam langsung ke infrastruktur pengukuran TV modern yang dirujuk Clarken.

"Untuk menghasilkan peringkat TV saat ini, kita perlu memperhitungkan setiap perangkat baru, mekanisme pengiriman konten, dan model periklanan, menganalisis data dalam jumlah besar, dan merancang sistem yang andal untuk mengkalibrasi data itu," kata Arun Ramaswamy, Chief Engineer di Nielsen dan penulis makalah pertama itu. "Setelah bertahun-tahun melakukan penelitian dan inovasi ilmiah, kami menyusun kerangka kerja modular yang memungkinkan kami untuk melihat gambaran besar dan memenuhi tantangan fragmentasi media saat ini. Ini didasarkan pada sensus dan data panel (yang satu tidak pergi tanpa yang lain), dan memberikan dasar yang sangat kuat untuk masa depan penelitian televisi di Nielsen."

Dalam makalah kedua, kami memeriksa bagaimana infrastruktur pengukuran modern ini memungkinkan kami untuk membandingkan pola menonton antara televisi linier tradisional dan televisi over-the-top (OTT) — khususnya, persamaan dan perbedaan dalam aktivitas menonton bersama. Menonton bersama adalah topik penelitian yang penting: menonton televisi secara tradisional merupakan kegiatan sosial (sesuatu yang sering kita lakukan sebagai unit keluarga), tetapi meningkatnya penggunaan layar kecil (laptop, smartphone, dan tablet) untuk menonton konten video mengubah pengalaman itu. Apakah perangkat OTT membalikkan tren itu? Ilmuwan data Nielsen Kumar Rao, Kamer Yildiz dan Molly Poppie memanfaatkan data tayangan iklan terbaru dari Roku, salah satu mitra Nielsen yang paling progresif, untuk mencoba dan menjawab pertanyaan itu.

Terakhir, dalam makalah ketiga, kami mengeksplorasi metode inovatif yang dikembangkan oleh ilmuwan data kami untuk memprediksi peringkat masa depan berdasarkan data historis. Implikasi praktisnya jelas dan luas: Dengan sebagian besar iklan TV masih dibeli di acara "di muka" jauh lebih cepat dari jadwal, setiap peningkatan dalam akurasi prediktif dapat membawa manfaat finansial yang besar bagi pengiklan dan perusahaan media. Rekan penulis Scott Sereday dan Jingsong Cui memperkenalkan kami pada pekerjaan yang telah mereka lakukan atas nama klien Nielsen dan menjelaskan bagaimana proses itu dapat diperluas untuk memberi manfaat bagi industri secara keseluruhan.

"Menghasilkan pengukuran peringkat kualitas mata uang adalah inti dari apa yang kami lakukan di Nielsen," tambah Clarken. "Pengukuran ini tidak hanya digunakan untuk memberikan akuntabilitas untuk perdagangan, tetapi juga memberikan wawasan berharga tentang tren konsumsi konsumen yang membantu kami membentuk masa depan."

Untuk melihat apa yang akan terjadi selanjutnya dan beberapa pekerjaan inovatif yang dilakukan Nielsen dalam riset pasar hari ini, lihat Volume 1, Edisi 3 dari Nielsen Journal of Measurement.