Lewati ke konten
Wawasan > Digital &teknologi

Wawancara Twintern Memberikan Buzz untuk Pizza Hut

5 menit membaca | Agustus 2009

Wawancara oleh Sue MacDonald, Manajer Riset, Divisi Online

Dalam ekonomi yang sulit dari meningkatnya pengangguran, surat kabar yang berjuang dan pengurangan biro iklan, Alexa Robinson lulus tahun ini dari University of North Carolina / Chapel Hill dengan gelar di... jurnalisme dan periklanan. Tapi dia akhirnya menemukan posisi yang membawa jabatan yang sama sekali baru — yang bahkan tidak ada ketika dia mulai di UNC — "Twintern."

Sebagai magang Twitter pertama Pizza Hut (Twitter + magang, karenanya, "Twintern"), penduduk asli Greensboro NC berusia 22 tahun telah bekerja di Dallas sejak akhir Juni. Alexa meluangkan waktu dari hari 140 karakter per pesannya untuk berbicara dengan Nielsen tentang bagaimana rasanya bercokol dalam kampanye media sosial salah satu merek makanan terbesar di negara itu. (Pengungkapan: YUM! Brands, pemilik Pizza Hut, adalah klien Nielsen). Akun Twitter Pizza Hut memiliki sekitar 3,000 pengikut ketika Robinson mulai, dan sekarang memiliki 15,000 lebih pengikut; dia men-Tweet tentang hadiah, promosi, produk baru, aplikasi iPhone Pizza Hut, perubahan menu, dan lainnya, dan mengundang penggemar untuk mengirim Tweet tentang makanan/foto liburan/selebriti favorit mereka).

Q. Apakah "Twintern" adalah apa yang Anda inginkan ketika Anda dewasa?

Alexa Robinson: Ketika saya berangkat ke perguruan tinggi, saya adalah seorang non-jurusan yang ragu-ragu. Sampai akhir tahun kedua saya, saya baru saja mengambil kelas ilmu seni perguruan tinggi umum, mencoba mencari tahu apa yang ingin saya lakukan. Ketika tiba saatnya untuk mendeklarasikan jurusan, saya berpikir tentang bisnis, tetapi saya memutuskan saya akan mengambil kelas intro ke sekolah jurnalisme, dengan periklanan sebagai jurusan saya. Saya pikir iklan itu terlihat menyenangkan, dan saya ingin tahu tentang hal itu. Saya sangat senang bahwa saya melakukannya, karena saya memiliki pengalaman yang luar biasa. Semua profesor yang saya miliki luar biasa, dan berpengalaman dalam segala hal yang mereka ajarkan, dan banyak dari mereka telah berkecimpung di industri ini. Selama semester terakhir saya, saya mengambil kelas Media Baru, di mana kami membahas Twitter, Facebook, pemasaran seluler, media sosial ... semua perubahan yang terjadi di dunia media. Saya telah terlibat dalam media sosial sebelum kelas itu, tetapi itu pasti memberi saya gambaran tentang bagaimana media sosial akan mengubah dunia pemasaran dan PR.

Q. Bagaimana Anda mengetahui tentang lowongan pekerjaan "Twintern"? Apa yang membuat Anda penasaran tentang hal itu?

A.R.: Kedua orang tua saya lulus dengan gelar di bidang jurnalisme, dan ibu saya sedang menonton CNN menjelang akhir April, dan melihat wawancara berita dengan VP pemasaran Pizza Hut, Bob Kraut, tentang rencananya untuk menyewa Twintern. Dia menelepon saya dan mengatakan kepada saya, 'Saya baru saja melihat posisi pekerjaan ini di CNN, dan saya pikir itu benar-benar di gang Anda. Saya benar-benar berpikir Anda harus melamar.' Saya hampir melupakannya ketika saya mendapat telepon dari departemen SDM Pizza Hut untuk wawancara telepon, dan saya terkejut. Itu adalah kesempatan besar dan saya melompat pada kesempatan untuk berbicara dengan mereka. Tidak nyata bagi saya bahwa saya terpilih."

Q. Apa yang paling mengejutkan tentang pekerjaan itu sejauh ini?

A.R.: Saya tidak tahu apa yang diharapkan masuk. Saya tahu saya akan bertanggung jawab atas akun Twitter dan terlibat dengan pengikut kami di sana, berharap dapat meningkatkan jumlah kesadaran tentang Pizza Hut di Twitter. Saya pikir hal yang paling mengejutkan adalah betapa terbukanya manajemen senior terhadap fakta bahwa posisi saya ada dan bergerak lebih jauh ke ruang media sosial secara umum. Saya tahu banyak perusahaan ragu-ragu untuk terlibat dalam ruang online, atau mereka tidak yakin itu adalah tempat untuk merek mereka. Tak satu pun dari keraguan itu hadir di Pizza Hut. Ini pasti mencerminkan perusahaan sebagai pemimpin yang inovatif. Merek ingin berada di tempat konsumen mereka berada, dan di mana konsumen tersebut melakukan percakapan. Anda pasti ingin menjadi bagian dari itu sehingga Anda dapat berkontribusi lebih banyak. Jika semua konsumen Anda ada di Twitter, mengapa Anda tidak bergabung? Itulah filosofi Pizza Hut. Jelas ada risiko untuk terlibat, tetapi saya pikir itu adalah risiko yang diperlukan jika Anda ingin terlibat dan berbicara dengan konsumen Anda."

T: Apa reaksinya di Twitter?

A.R.:"Banyak orang yang tidak tahu tentang posisi Twinternship terkejut ketika saya mulai men-tweet begitu banyak tentang begitu banyak hal yang berbeda. Ketika saya mulai, itu memicu banyak percakapan - tidak hanya di Twitter tetapi tentang perusahaan dan merek yang ada di Twitter, dan saya pikir itu bagus untuk ruang media sosial. Saya tidak berpikir Twitter hanya iseng-iseng. Ini memiliki begitu banyak aplikasi yang berbeda, dan orang-orang menggunakannya untuk begitu banyak hal yang berbeda - pribadi, bisnis, jaringan - yang saya pikir ada banyak cara berbeda yang dapat dilakukan merek untuk memutarnya di masa depan. Dan saya telah belajar banyak tentang jenis perusahaan suara dan merek apa yang digunakan di Twitter, dan menonton apa yang dilakukan perusahaan lain di ruang media sosial. Saya ingin menciptakan kesadaran umum tentang bagaimana Pizza Hut terlibat dalam ruang online... dan cari tempat lain untuk dijelajahi yang belum kita kunjungi. Saya berharap untuk meninggalkan semacam tanda ...

T: Pizza Hut baru saja mengumumkan program untuk "Send the Twintern to the edge" untuk mempromosikan Edge Pizza barunya. Konsumen diminta untuk menyarankan tempat -tempat "di tepi" di Amerika untuk mengirim Anda untuk mengantarkan pizza. Apakah Anda siap menghadapi tantangan?

A.R.: Yakin. Kami baru saja mulai mengambil entri. Saya berharap saya akan pergi ke beberapa tempat yang cukup rapi. Saya pikir ini akan menjadi kontes yang sangat bagus.

Lanjutkan menjelajahi wawasan topik yang sama