Lewati ke konten
Wawasan > Digital &teknologi

Bagaimana Smartphone Mengubah Cara Pemasar Jepang Berkomunikasi

4 menit membaca | Bulan November 2011

Jepang telah lama berada di garis depan komunikasi seluler, dan saat ini diperkirakan 94 persen dari populasi (berusia antara 16 dan 59 tahun) memiliki ponsel, menurut penelitian oleh Netratings, perusahaan asosiasi Nielsen di Jepang. Selain itu, lebih dari setengah pengguna Internet di negara ini juga melintasi dunia maya melalui ponsel mereka. Terlepas dari afinitas yang jelas untuk perangkat seluler di negara ini, serapan smartphone di Jepang telah tertinggal dibandingkan dengan bagian lain dunia — hingga saat ini. Sekarang setelah iPhone, BlackBerry, dan handset Android lepas landas, perusahaan di negara ini semakin menggunakan platform ini untuk menjangkau konsumen mereka.

Nielsen dan Netratings baru-baru ini memfasilitasi lokakarya di ad:tech Tokyo dengan para pemain industri terkemuka untuk lebih memahami bagaimana perusahaan menanggapi dinamika yang berubah ini dalam ekosistem seluler. Secara khusus, lokakarya ini berusaha menjelaskan bagaimana perusahaan terlibat dengan konsumen dan pandangan mereka tentang potensi perangkat ini di masa depan. Dipimpin oleh Yoshiya Nakamura, Analis Senior di Netratings, panel tersebut termasuk Jun Wakabayashi dari Suntory Holdings (salah satu perusahaan minuman terkemuka di Jepang), Ryosuke Takahashi dari Yahoo! JAPAN dan Mire Tanaka, Kepala Grup Praktik Telekomunikasi Nielsen di Jepang. Tiga tema utama muncul dari diskusi mereka:

Relevan dengan pengguna ponsel cerdas: Perusahaan perlu mengembangkan aplikasi yang dapat memenuhi keadaan kebutuhan konsumen sambil mempromosikan bisnisnya pada saat yang bersamaan. Meskipun game adalah salah satu dari beberapa aplikasi paling populer di smartphone, mereka mungkin bukan kendaraan yang paling tepat untuk sebuah perusahaan. Mr. Wakabayashi menggambarkan bagaimana terjun pertama Suntory ke dunia aplikasi adalah melalui sebuah game. Meskipun itu adalah unduhan populer, itu tidak cocok untuk digunakan secara berkelanjutan. Entri kedua Suntory ke pasar aplikasi adalah BAR-NAVI, aplikasi iPhone/Android yang memungkinkan pengguna menemukan bar, lounge, dan klub malam yang terletak di dekat pengguna, bersama dengan informasi seperti peta, informasi kontak, peringkat, suasana, dan jam operasional. BAR-NAVI adalah pelengkap alami untuk bisnis Suntory, dan tidak mengherankan bahwa aplikasi ini telah menjadi sangat populer karena menarik bagi gaya hidup dan kebutuhan pengguna juga.

Yahoo! JAPAN sudah menjadi salah satu halaman "start-up" paling populer di PC dan ponsel fitur, jadi wajar jika perusahaan akan berusaha mendorong pengguna smartphone untuk memilih portal sebagai halaman beranda mereka di perangkat ini. Perusahaan juga sedang dalam proses mengadaptasi portal selulernya untuk kinerja optimal pada smartphone.

Penelitian Nielsen di AS mengungkapkan bahwa begitu konsumen mengunduh aplikasi perusahaan, mereka cenderung terus terlibat dengannya dalam beberapa cara penting. Kegiatan yang paling populer adalah mengajukan permohonan program hadiah (43%) sambil menemukan toko/gerai yang diikuti di belakang (41%). Karena tren penggunaan telekomunikasi di Jepang cenderung mengikuti yang ada di AS, aplikasi yang bersekongkol dengan proses pembelian konsumen kemungkinan juga akan populer di Jepang.

Pengukuran adalah kuncinya, tetapi mendapatkan metrik yang tepat sangat penting: Meskipun perusahaan telah menggunakan aplikasi dan iklan online untuk menjangkau konsumen selama beberapa waktu, mengukur efektivitas media ini masih dalam tahap awal. Suntory, misalnya, saat ini mengukur jumlah pengguna unik dan tampilan halaman, tetapi bukan informasi pengguna lain yang memungkinkannya menargetkan konsumen dengan lebih baik. Yahoo! mengumpulkan data yang lebih luas, tetapi dalam hal aplikasi, mereka menunjukkan bahwa langkah-langkah utama adalah pengguna unik, waktu yang dihabiskan, dan frekuensi penggunaan.

Nielsen telah mulai memasang pengukur pengukuran pada perangkat seluler di AS dan Eropa yang memungkinkan pengumpulan berbagai data seperti kapan panggilan dan teks dilakukan dan kapan dan bagaimana aplikasi diunduh. Metode ini memberikan serangkaian informasi yang lebih akurat tentang bagaimana konsumen menggunakan perangkat seluler mereka, dibandingkan dengan survei. Demikian juga, meteran pada perangkat akan memberikan pengukuran perilaku konsumen yang lebih kuat di Jepang.

Multi-layar adalah masa depan: Sementara konsumen Jepang mungkin baru saja merangkul smartphone dengan cara yang lebih besar, mereka juga membeli tablet dan menggunakannya untuk menjelajahi Internet, mengunduh aplikasi, bermain game, menonton video, dan mengirim email, di antara aktivitas lainnya.  Nielsen percaya bahwa banyak tren (penggunaan perangkat seluler oleh konsumen) yang terlihat di AS juga akan diamati di Jepang dalam waktu dekat, seperti penggunaan simultan dari perangkat yang mendukung media/internet. Misalnya, di AS, Nielsen menemukan bahwa 40 persen pemilik smartphone dan tablet menggunakan perangkat ini saat menonton TV secara bersamaan. Selera konsumen terhadap konten semakin meningkat, dan mereka akan semakin banyak menggunakan perangkat "yang sedang naik daun" seperti tablet untuk memenuhi kebutuhan ini, kapan saja, di mana saja.

"Karena konsumen Jepang terus merangkul media seluler, peluang berlimpah bagi perusahaan untuk lebih dekat dengan konsumen mereka melalui saluran ini.  Pengalaman perusahaan seperti Suntory dan Yahoo! JAPAN menunjukkan perlunya mengenal konsumen lebih baik dari sebelumnya dan menciptakan cara yang bermakna dan menyenangkan untuk terhubung dengan mereka di perangkat seluler seperti smartphone dan tablet. Sementara kedua perusahaan telah berhasil menemukan cara untuk melibatkan konsumen mereka, seperangkat alat pengukuran dan metrik yang ditingkatkan akan memungkinkan perusahaan mana pun untuk memanfaatkan platform seluler bahkan lebih efektif untuk menumbuhkan pangsa pasar mereka di masa depan," kata Nakamura.

Lanjutkan menjelajahi wawasan topik yang sama