Lewati ke konten
Wawasan > Periklanan

Cara membangun strategi pemasaran yang tangguh dan membuat kasus untuk menjaga anggaran Anda

5 menit membaca | Ameneh Atai, General Manager, Digital Audience Measurement | Bulan September 2022

Selama masa kegelisahan ekonomi, mungkin ada reaksi tersentak lutut untuk mengencangkan ikat pinggang dan memangkas anggaran — terutama di departemen pemasaran dan periklanan.

Namun, ada juga rekam jejak yang panjang dan bertingkat tentang betapa berisikonya pendekatan ini. Deprioritisasi pemasaran mengikis pangsa dan relevansi merek dan dapat membuatnya jauh lebih sulit untuk menebus kehilangan tempat ketika pasar bangkit kembali.

Seperti kata idiom industri klasik, "Ketika saat-saat baik, Anda harus beriklan. Ketika saat-saat buruk, Anda HARUS beriklan."

Pemasar sudah mengetahui hal ini. Tapi, kadang-kadang, orang lain di perusahaan perlu lebih meyakinkan. Dan alasan yang kuat adalah alasan yang mengantisipasi kekhawatiran, mengatasi kenyataan dan mengatur semua orang untuk sukses di sisi lain.

Untuk itu, berikut adalah tiga strategi pemasaran yang akan membantu Anda mendapatkan pelanggan baru, mempromosikan penjualan dalam jangka panjang dan menyesuaikan diri dengan keadaan yang dinamis dan tidak dapat diprediksi. Dengan mengikuti praktik-praktik ini—dan membuat kasus yang tepat untuk membiayai—Anda dapat melindungi anggaran Anda dan memperkuat dampaknya.

Strategi #1: Gandakan jangkauan audiens yang unik

Bahkan selama masa ekonomi yang berkembang pesat, sangat menggoda bagi perusahaan untuk mengejar buah pendapatan kuartalan yang menggantung rendah. Selama resesi, godaan itu semakin kuat ketika kecemasan finansial setiap orang mulai meningkat. Mereka menginginkan arus kas, dan mereka menginginkannya sekarang.

Namun, seperti yang diketahui semua pemasar, pendapatan adalah titik akhir dari saluran penjualan yang jauh lebih lama. Selama masa-masa sulit, bahkan lebih penting untuk menumbuhkan basis Anda dan mendapatkan pelanggan baru, terutama karena pelanggan Anda saat ini dapat mengubah kebiasaan pengeluaran mereka.

Salah satu proxy terbaik yang tersedia untuk akuisisi pelanggan baru adalah jangkauan audiens yang unik: berapa banyak individu unik yang melihat kampanye Anda di berbagai aplikasi, situs, dan perangkat.

Jangkauan unik adalah metrik deduplikasi. Itu berarti itu menghitung individu alih-alih frekuensi, terlepas dari perangkat mana yang mereka gunakan. Tanpa metrik yang dideduplicated, iklan Anda dapat mengumpulkan ribuan tayangan tetapi hanya menjangkau audiens yang relatif kecil.

Terutama selama resesi, ketika Anda ingin memperluas audiens Anda, sangat penting untuk mengetahui apakah Anda benar-benar memperluas jangkauan Anda atau hanya menargetkan orang yang sama berulang kali. Dengan mengikuti metrik ini, Anda dapat terus mengoptimalkan penempatan iklan dan memilih partner media yang memberikan pandangan segar.

Pada akhirnya, Anda tidak dapat mengonversi pelanggan baru jika Anda tidak pernah menjangkau mereka. Faktanya, sebuah studi Nielsen tahun 2022 terhadap 15 merek dan 82 kampanye digital di AS mengungkapkan bahwa kampanye dengan jangkauan target yang kuat secara konsisten memberikan hasil penjualan yang lebih baik.

Strategi #2: Tentukan audiens Anda—lalu gali lebih dalam

Penargetan audiens adalah taktik paling penting bagi pemasar global, tetapi menjadi lebih penting selama penurunan ekonomi. Karena C-suite mencari di mana-mana untuk memotong pengeluaran, Anda tidak ingin menggunakan anggaran untuk menjangkau audiens yang tidak akan berkonversi sejak awal.

Jika Anda biasanya menganggap audiens Anda cukup luas—Milenial yang tinggal di kota-kota berukuran sedang hingga besar—Anda mungkin perlu fokus pada ceruk yang lebih kecil, seperti milenial lajang antara 28 dan 35 yang tinggal di 20 area metro terbesar yang membeli sedan dalam lima tahun terakhir dan sekarang mencari SUV. Kumpulan konsumen potensial mungkin menyusut, tetapi idealnya iklan Anda beresonansi dengan lebih banyak dari mereka.

Jangkauan halus semacam ini memungkinkan Anda untuk menempatkan pesan Anda di depan pelanggan ideal Anda saat mereka pergi sepanjang hari, mengikuti mereka saat mereka menjelajahi internet, dan menargetkan ulang pengunjung yang datang ke situs web Anda.

Untuk membuat kasus untuk kemampuan ini, tekankan bahwa konsumen cenderung mengubah perilaku mereka selama kemerosotan ekonomi. Ketika pendapatan dan kebiasaan belanja bergeser, konsepsi Anda tentang pelanggan yang ideal mungkin harus berubah juga. Untuk itu, data demografis tradisional mungkin tidak cukup untuk mengidentifikasi audiens inti Anda. Solusi sederhana adalah menambah kumpulan data tersebut dengan informasi psikografis, perilaku, berbasis pembelian, dan konsumsi media.

Strategi #3: Selalu siap untuk menyesuaikan diri dengan cepat

Abaikan saran ini jika Anda adalah salah satu pemasar yang memiliki strategi sempurna yang bekerja setiap saat, di bawah setiap skenario ekonomi.

Bagi kita semua, kita perlu membuat sistem umpan balik yang mencakup semua kampanye kita yang memungkinkan penyesuaian, eksperimen, dan pengoptimalan secara real-time. Karena inilah kebenaran yang disayangkan: Sangat mudah untuk melemparkan dolar ke orang yang salah. Faktanya, merek menyia-nyiakan hampir 40% dari iklan digital mereka pada audiens yang salah, dan 29% dari pengeluaran iklan CTV menjangkau audiens di luar target.

Potensi pengeluaran yang terbuang lebih tinggi selama resesi ketika siapa pun yang kita targetkan mungkin berada dalam keadaan fluks yang konstan (lihat di atas).

Ada dua cara hebat untuk menemukan dan memanfaatkan peluang iklan. Yang pertama adalah menggunakan metrik dalam penerbangan. Idealnya, Anda memiliki satu alat yang menganalisis jangkauan, frekuensi, dan poin peringkat kotor di seluruh platform DAN memberikan data setiap hari, terlepas dari ukuran kampanye, platform, atau bahkan perangkat.

Yang lainnya adalah dengan memiliki data kinerja pemasaran Anda. Jika tidak, Anda bergantung pada perusahaan luar yang kemungkinan tidak menggunakan sistem pengukuran transparan yang dapat Anda akses. Ini bahkan lebih terasa ketika mitra data Anda bekerja pada garis waktu yang berbeda dari Anda. Ketika rantai pasokan terganggu dan inflasi terus meningkat, tren dan selera akan berkembang lebih cepat, dan hal terakhir yang Anda inginkan adalah menunggu metrik yang berumur berhari-hari atau bahkan berminggu-minggu untuk membuat keputusan penting.

Untuk mengadvokasi sumber daya yang membuka akses ke data kinerja hampir real-time, tekankan bahwa sulit untuk memprediksi perilaku konsumen ketika berita ekonomi yang buruk berlimpah. Jadi, terlepas dari semua upaya terbaik Anda, kampanye mungkin gagal—dan bukankah lebih baik untuk memotong kerugian Anda dan melanjutkan sebelum mengetuk anggaran triwulanan Anda?

Untuk mempelajari lebih lanjut tentang solusi pemasaran kami yang tangguh, jelajahi Segmen Audiens dan penawaran Peringkat Iklan Digital kami.

Lanjutkan menjelajahi wawasan topik yang sama