Lewati ke konten
Wawasan > Media

Iklan dan Audiens: Keadaan Media

1 menit membaca | Mungkin 2014

Lanskap periklanan berkembang pada tingkat yang belum pernah terjadi sebelumnya, sebagian besar dipengaruhi oleh dua faktor: pergeseran populasi dan fragmentasi media. Perubahan dalam populasi menciptakan basis konsumen yang lebih muda, lebih beragam, dan lebih paham teknologi. Tetapi menghubungkan dengan mereka menjadi lebih rumit karena jumlah opsi tampilan yang meledak. Pemirsa sekarang dengan mulus bergerak melintasi platform untuk melihat dan berbicara tentang acara favorit mereka. Sebanyak 86 persen pemilik smartphone AS mengatakan mereka menggunakan perangkat mereka sebagai layar kedua saat menonton TV, dan hampir setengahnya melakukannya setiap hari.

Untuk memahami bagaimana mereka terlibat dengan audiens dan untuk memaksimalkan efektivitas iklan, pengiklan perlu mengoptimalkan dan mengukur penayangan audiens, peningkatan merek, dan dampak penjualan dengan metrik umum di seluruh layar. Untungnya, solusi pengukuran data ada untuk mengoptimalkan jangkauan dan resonansi untuk mengumpulkan reaksi terbesar. "Tiga Rs" ini — jangkauan, resonansi, dan reaksi — sebagai kerangka kerja efektivitas pemasaran adalah cara yang sederhana namun kuat dan, yang paling penting, terbukti untuk memahami kinerja iklan.

Rumah Tangga TV berdasarkan Ras/Etnis, 1995 hingga 2014

Bukan hanya kebiasaan menonton yang berkembang—pemirsa yang menonton di AS juga berubah, yang merupakan lapisan penting lainnya untuk dipertimbangkan oleh pemasar saat mereka berusaha mengembangkan bisnis mereka dan menjangkau pelanggan baru. Dalam waktu kurang dari 20 tahun (sejak 1995), jumlah rumah tangga TV Afrika-Amerika meningkat hampir 40 persen, dan rumah tangga TV Hispanik meningkat lebih dari dua kali lipat.