Lewati ke konten
02_Elemen/Ikon/PanahKiri Kembali ke Wawasan
Wawasan > Media

Tren Buku Teks: Bagaimana Mahasiswa Perguruan Tinggi AS Mendapatkan Materi Kursus

3 menit membaca | Agustus 2016

Seperti yang dapat dikatakan oleh siapa pun yang telah berada di kampus perguruan tinggi baru-baru ini, platform dan perangkat digital telah secara fundamental mengubah pengalaman sarjana dan pascasarjana. Namun, format sekolah yang sangat lama—buku teks cetak tradisional—masih tetap menjadi format paling populer untuk materi kursus dengan siswa AS.

Lebih dari dua pertiga (69%) dari total pengeluaran untuk buku teks kursus terus digunakan untuk materi cetak, menurut data dari laporan Sikap Siswa AS Nielsen Terhadap Konten di Pendidikan Tinggi .

Penelitian, yang didasarkan pada data dari wawancara lebih dari 1.800 siswa di lembaga akademik dua dan empat tahun, menemukan sekitar 39% dari pengeluaran digunakan untuk bahan cetak baru, 17% untuk bahan cetak bekas dan 13% untuk bahan cetak sewaan.

Hanya 31% dari pengeluaran materi kursus siswa saat ini digunakan untuk format digital (22% pembelian digital dan 9% persewaan digital).

Mengapa cetakan tetap begitu populer? Sebagian besar karena siswa mengatakan itu masih merupakan format yang lebih baik di bidang-bidang utama, termasuk kemudahan membaca dan kemudahan menyoroti / membuat anotasi.

Namun, materi digital juga memiliki kelebihan, dengan siswa mengatakan mereka lebih mudah dibawa, lebih ramah lingkungan, dan lebih mampu memasukkan elemen seperti animasi.

Penggunaan materi kursus digital mungkin sebagian karena tren perangkat umum. Sekitar 88% siswa terus menggunakan komputer desktop atau laptop atau perangkat hybrid untuk setidaknya satu kursus kursus, sedangkan hanya 32% yang menggunakan tablet. Namun, ponsel menawarkan potensi pertumbuhan, dengan lebih dari setengah siswa mengatakan mereka sekarang menggunakan smartphone untuk kursus untuk setidaknya satu kursus.

Meskipun siswa dibagi berdasarkan penggunaan perangkat dan preferensi format ketika datang ke materi kursus, satu hal yang hampir universal: kesadaran biaya. Mahasiswa sangat selektif dalam memperoleh materi mata kuliah karena keterbatasan anggaran.

Toko buku kampus tetap menjadi saluran ritel teratas untuk membeli buku teks untuk setidaknya satu kursus. Sekitar 34% siswa mengatakan mereka menggunakan toko universitas mereka (online dan offline), dengan kenyamanan dan kecepatan pasokan yang dikutip sebagai manfaat utama. Amazon adalah saluran pembelian kedua yang paling banyak digunakan (28% siswa).

Namun, biaya yang menakutkan juga telah menyebabkan siswa mencari metode alternatif untuk menemukan teks seperti meminjam, menyewa, atau mengunduh materi secara ilegal (16% dari mereka yang tidak membeli materi kursus untuk kursus tertentu mengatakan bahwa mereka telah mengunduh materi kursus secara ilegal dari situs torrent).

Salah satu format yang relatif baru yang dapat mempercepat perpindahan ke digital sambil membantu biaya adalah sumber daya pendidikan terbuka (OER). Satu dari empat siswa mengatakan bahwa salah satu kursus mereka telah mengharuskan penggunaan sumber daya OER, yang secara hukum gratis untuk digunakan dan didistribusikan kepada orang lain di situs berbagi file terbuka publik.

Pendekatan digital lainnya adalah penggunaan integrated learning system (ILS). Platform digital ini menyediakan konten instruksional interaktif berdasarkan kebutuhan khusus setiap siswa dan tingkat kemajuan. Tiga dari lima siswa menggunakan ILS untuk setidaknya satu kursus. Fitur dinilai sangat seragam, termasuk membantu belajar untuk ujian, membuatnya lebih mudah untuk menyelesaikan tugas, dan memberikan persiapan yang lebih baik untuk kelas — dan 64% mereka kemungkinan akan merekomendasikan pendekatan tersebut.

Pada akhirnya, ini bisa berarti bahwa buku teks cetak mungkin tidak disusul oleh buku teks digital, tetapi sebaliknya dapat digantikan oleh sesuatu yang sama sekali berbeda. Namun, dengan wawasan yang dapat ditindaklanjuti tentang perilaku belajar dan kursus siswa, penerbit dan pengecer akademis dapat tetap berada di depan tren ini.

Lanjutkan menelusuri wawasan serupa