Lewati ke konten
Wawasan > Media

Generasi Mereka: Dari Lokasi ke Kebiasaan Mendengarkan, Kesenjangan Media Ada Menurut Usia

4 menit membaca | Mungkin 2016

Dalam hal pilihan hidup, hampir setiap generasi telah menarik setidaknya sedikit kemarahan dari pendahulu mereka yang berumur panjang—baik itu gaya pakaian, pandangan politik, atau selera mereka di media. Dari musik hingga film, yang lebih muda, seringkali pengadopsi awal, memiliki kegemaran untuk mengobarkan jalan baru mereka sendiri.

Menurut studi Generational Snapshot Nielsen, yang melihat penggunaan media dan penetrasi perangkat Milenial (18-34), Generasi X (35-49) dan Baby Boomers (50-67), perbedaan yang berbeda—serta beberapa kesamaan penting—ada dalam hal menghubungkan dengan konten.

Lokasi, Lokasi, Lokasi

Tepat di mana generasi yang berbeda ini sebagian besar tinggal dapat membantu memberikan garis pandang kepada pembuat konten dan pemasar—bahkan mungkin bertindak sebagai barometer bagi populasi masa depan.

Di Area Pasar khusus (DMA) tertentu, seperti Pittsburgh, Detroit, dan St. Louis, Baby Boomers—yang dapat menghabiskan lebih dari 184 jam per bulan menonton Siaran Langsung atau televisi yang digeser waktu—membentuk lebih dari seperempat populasi di wilayah masing-masing. Maka tidak mengherankan, bahwa, menurut Laporan Tontonan Lokal terbaru Nielsen, DMA ini adalah tiga yang tertinggi dalam hal penggunaan televisi tradisional dan/atau timeshifted harian dengan rata-rata lebih dari lima jam per hari!

Sebaliknya, pasar yang berada di puncak di antara konsumen Milenial memiliki penetrasi video on demand (SVOD) berbasis langganan yang lebih tinggi. Mereka juga memiliki tingkat penetrasi tablet dan smartphone yang lebih tinggi. Misalnya, sementara hanya 23% dari populasi Sacramento adalah Milenial, DMA memiliki penetrasi smartphone tertinggi di negara itu secara keseluruhan (92%). Ini juga merupakan pasar yang telah mengalami salah satu keuntungan penetrasi terbesar dari tahun ke tahun (12%).

Memikirkan Pilihan Mereka

Sementara waktu yang dihabiskan di televisi tradisional telah menurun di sebagian besar generasi selama beberapa tahun terakhir, fragmentasi perangkat telah menyebabkan lebih banyak opsi konten, dan konsumen memanfaatkannya sepenuhnya—tanpa memandang usia. Misalnya, penetrasi tablet di antara semua generasi yang dianalisis telah meningkat 9% dari 2014 hingga 2015. Pada 70%, Generasi X memimpin dalam hal penetrasi tablet nasional.

Perangkat multimedia (seperti Roku, Apple TV, dan Google Chromecast) juga telah membuat tanda mereka pada sebagian besar konsumen. Opsi yang relatif murah ini memperluas pilihan menonton, dan konsumen terus menghabiskan waktu bersama mereka. Bahkan, menurut penelitian tersebut, waktu bulanan yang dihabiskan untuk menggunakan perangkat multimedia telah meningkat di semua generasi. Terlebih lagi, sementara Milenial menghabiskan waktu paling banyak di perangkat ini, Baby Boomers menunjukkan peningkatan dari tahun ke tahun dalam waktu yang dihabiskan untuk perangkat multimedia selama dua jam dan 56 menit pada kuartal keempat 2015.

Studi ini juga melihat konsumen multikultural dalam kelompok generasi yang sama ini dan menemukan bahwa di semua ras dan etnis—tanpa memandang usia—konsumen kulit hitam dan Hispanik menghabiskan lebih banyak waktu per bulan menggunakan Aplikasi/web di smartphone serta menonton video di smartphone. Milenial kulit hitam menghabiskan rata-rata lebih dari 68 jam per bulan menggunakan Aplikasi/web di smartphone, lebih dari 10 jam lebih banyak dari rata-rata Milenial.

Telinga Benar-Benar Memilikinya

Mungkin tidak ada bentuk hiburan lain yang berbeda, dan dalam banyak kasus sebagai polarisasi, sepanjang generasi seperti musik. Dari band besar hingga rock and roll hingga hip-hop hingga elektronik, preferensi musik sering kali bersifat generasi. Studi ini melihat format musik dan menemukan bahwa pendengar Milenial dan Generasi X lebih suka mendengarkan klasik modern Pop Contemporary Hits, dengan total penonton mingguan masing-masing 27,5 juta dan 19,3 juta pendengar. Dan terlepas dari perbedaan yang berkaitan dengan angka cume mingguan, kedua kelompok ini menghabiskan lebih dari tiga jam 15 menit untuk menyesuaikan diri dengan format ini.

Baby Boomers, di sisi lain, lebih memilih genre Adult Contemporary/Soft Adult Contemporary, menghabiskan lebih dari empat jam setiap minggu untuk mendengarkan suara-suara halus. Grup itu juga lebih cenderung mendengarkan format News/Talk, dengan sekitar 15,7 juta pendengar mendengarkan rata-rata enam jam 45 menit setiap minggu. Ini dibandingkan dengan tiga jam 45 menit untuk Milenial dan lima jam untuk Gen X.

Di dunia dengan pilihan konten yang tampaknya tak ada habisnya dan pemirsa yang terus-menerus memanfaatkan opsi ini, mengetahui adopsi dan penggunaan di antara generasi yang berbeda membantu memberi industri pandangan tentang di mana mata—dan telinga—berada dan berapa usia konsumen tersebut.

Lanjutkan menjelajahi wawasan topik yang sama