Lewati ke konten
pusat berita >

Iklan yang Diperoleh Tetap Paling Kredibel Di Kalangan Konsumen

4 menit membaca | Bulan September 2013

Hong Kong – Delapan puluh tiga persen konsumen di Hong Kong mengatakan mereka mempercayai rekomendasi dari mulut ke mulut dari teman dan keluarga, suatu bentuk media yang diperoleh, di atas semua sumber iklan lainnya, menurut sebuah studi baru dari Nielsen, penyedia informasi dan wawasan global terkemuka tentang apa yang ditonton dan dibeli konsumen. Dengan demikian, kepercayaan pada iklan tradisional masih kuat, sementara iklan online dan seluler meningkat kredibilitasnya.

Meskipun iklan yang dimiliki, dalam bentuk konten dan perpesanan di situs web merek, tetap menjadi Top 3 iklan paling tepercaya (53%), ada penurunan 13 poin persentase yang signifikan dibandingkan dengan angka 2011. Sebaliknya, konsumen Hong Kong melaporkan peningkatan kepercayaan pada opini online, yang naik dari 52 menjadi 57 persen. Tiga puluh satu persen responden dalam survei yang sama percaya iklan bergambar di perangkat seluler kredibel, meningkat 6 poin persentase sejak 2011.

"Peningkatan kepercayaan iklan online dan seluler menunjukkan semakin pentingnya format ini," kata Eva Leung, Managing Director, Nielsen Hong Kong & Macau. "Meskipun di Hong Kong perusahaan mungkin tidak dapat secara langsung mengontrol pesan di media yang diperoleh, seperti opini konsumen yang diposting secara online, mereka memiliki kemampuan untuk menciptakan kehadiran positif bagi merek mereka di saluran ini."

Survei Global Nielsen tentang Kepercayaan dalam Periklanan mensurvei lebih dari 29.000 responden Internet di 58 negara untuk mengukur sentimen konsumen pada 19 bentuk format iklan berbayar, diperoleh, dan dimiliki. Putaran terbaru survei dilakukan antara 18 Februari dan 8 Maret 2013.

Kepercayaan pada Iklan Tradisional Masih Kuat

Iklan di surat kabar, di televisi, dan di majalah terus menjadi salah satu bentuk iklan berbayar paling tepercaya di Hong Kong. Kepercayaan pada iklan surat kabar meningkat dari 35% pada tahun 2011 menjadi 45% pada tahun 2013, sementara 44% dan 42% responden masing-masing mempercayai iklan di TV dan majalah. Menurut survei Nielsen lainnya yang dilakukan pada bulan Februari, sekitar sepertiga (31%) pengiklan menunjukkan peningkatan pengeluaran iklan pada tahun 2013 dan TV masih menyumbang bagian terbesar dari anggaran iklan. Namun, media digital mencatat pertumbuhan anggaran iklan tertinggi, menggantikan surat kabar dengan pangsa iklan terbesar kedua.

"Sementara TV tetap menjadi format terdepan untuk penyampaian pesan pemasaran berdasarkan belanja iklan, konsumen Hong Kong juga mencari media online untuk mendapatkan informasi tentang merek," catat Eva. "Di sisi lain, saluran iklan yang diperoleh telah memberdayakan konsumen untuk mengadvokasi merek favorit mereka, sesuatu yang seharusnya tidak luput dari perhatian pengiklan merek."

Melibatkan Konsumen dengan Kepercayaan untuk Mengambil Tindakan Berjalan Beriringan

Sekali lagi, format dari mulut ke mulut, seperti rekomendasi dari keluarga dan teman serta pendapat konsumen yang diposting secara online, mendorong tingkat tindakan tertinggi, masing-masing di antara 88% dan 71% responden. Sekitar dua pertiga responden menunjukkan bahwa mereka mengambil tindakan setidaknya beberapa waktu berdasarkan iklan yang ditampilkan di surat kabar (69%), email yang terdaftar (68%), iklan di TV (68%), situs web bermerek (65%), iklan di majalah (65%), dan penulisan editorial di saluran yang berbeda (62%).

Skor take-action untuk sebagian besar format iklan melebihi skor kepercayaan, menunjukkan bahwa konsumen mungkin bersedia untuk memeriksa suatu produk meskipun mereka tidak menemukan iklan tersebut sepenuhnya kredibel. Dalam arti yang lebih luas, skor keseluruhan menunjukkan bahwa iklan mendorong reaksi pada konsumen.

Pesan kehidupan nyata dan praktis lebih bergema bagi Konsumen Hong Kong

Dalam hal pesan iklan, situasi kehidupan nyata (53%), pesan berorientasi nilai (43%), dan bertema kesehatan (39%) paling beresonansi dengan konsumen Hong Kong. Secara khusus, iklan terkait kesehatan menciptakan identitas merek yang lebih berkesan terhadap wanita (47%) daripada pria (32%). Sebaliknya, empat puluh tujuh persen responden global setuju bahwa iklan lucu paling bergema, sementara hanya 30% konsumen Hong Kong yang beresonansi.

"Bagi pengiklan, sangat penting bagi konsumen untuk membuat hubungan yang berkesan dan bermakna dengan pesan dan merek. Terlepas dari format penayangan iklan, menjangkau konsumen secara efektif didasarkan pada memiliki pesan yang berdampak baik pada konsumen saat membuat keputusan pembelian." Eva menyimpulkan.

– Media yang diperoleh (atau iklan yang diperoleh) didefinisikan sebagai iklan yang didukung oleh pihak ketiga.- Iklan yang dimiliki didefinisikan sebagai iklan yang dikelola oleh suatu merek.- Iklan berbayar didefinisikan sebagai iklan yang dibayar oleh merek

Tentang Survei Global Nielsen

Nielsen Global Survey of Trust in Advertising dilakukan antara 18 Februari dan 8 Maret 2013, dan mensurvei lebih dari 29.000 konsumen di 58 negara di seluruh Asia-Pasifik, Eropa, Amerika Latin, Timur Tengah, Afrika, dan Amerika Utara. Sampel memiliki kuota berdasarkan usia dan jenis kelamin untuk setiap negara berdasarkan pengguna Internet mereka, dan ditimbang untuk mewakili konsumen Internet dan memiliki margin of error maksimum ±0,6%. Survei Nielsen ini didasarkan pada perilaku responden dengan akses online saja. Tingkat penetrasi internet bervariasi menurut negara. Nielsen menggunakan standar pelaporan minimum 60 persen penetrasi Internet atau 10 juta populasi online untuk inklusi survei. Survei Global Nielsen, yang mencakup Survei Keyakinan Konsumen Global, didirikan pada tahun 2005.

Tentang Nielsen

Nielsen Holdings N.V. (NYSE: NLSN) adalah perusahaan informasi dan pengukuran global dengan posisi pasar terkemuka dalam pemasaran dan informasi konsumen, televisi dan pengukuran media lainnya, intelijen online, dan pengukuran seluler. Nielsen hadir di sekitar 100 negara, dengan kantor pusat di New York, AS, dan Diemen, Belanda. Untuk informasi lebih lanjut, kunjungi www.nielsen.com.