Lewati ke konten
Pusat Berita > Perusahaan

Bagaimana Keberanian dan Kerja Tim di Seluruh Media Akan Mengantarkan Era Baru Periklanan

4 menit membaca | Agustus 2018
Megan Clarken
Megan Clarken, Presiden, Watch, Nielsen

Menantang poros lintas industri ke dalam akuntabilitas dan kolaborasi sangat penting untuk kesuksesan di masa depan

Saya suka industri media. Kami memiliki kemampuan untuk membentuk dunia. Kami meningkatkan kesadaran; kami menciptakan koneksi di antara orang-orang dari seluruh dunia; kita menciptakan sukacita.

Tetapi bukan rahasia lagi bahwa industri kami menghadapi tantangan yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Orang-orang membuat suara mereka didengar, mendorong pergeseran budaya tidak seperti apa pun yang pernah kita lihat sebelumnya. Klaim apa yang disebut berita palsu telah menciptakan ketidakpercayaan bahkan di antara lembaga-lembaga terhormat; laporan pelecehan seksual dan diskriminasi di dunia hiburan telah menimbulkan kekhawatiran yang sah tentang praktik dan kebijakan manajemen; dan kekhawatiran atas privasi di platform media sosial telah memfokuskan cahaya keras pada praktik periklanan di lingkungan konsumen yang semakin selektif dan kontekstual.

Beragam suara di balik perubahan budaya ini mengharuskan industri media untuk melihat dengan cermat suara siapa yang kita dengarkan dan komunikasikan—terutama melalui kampanye iklan. Namun tantangan bisnis yang diciptakan saat industri bergeser telah menjadi fokus bagi banyak orang. Dalam dunia periklanan, kita mendengar suara demi suara mengagumi masalah komparabilitas antara model bisnis digital dan tradisional, mengagumi masalah persaingan, mengagumi masalah selera iklan konsumen dan perjuangan untuk mendapatkan perhatian.

Apa yang tidak cukup kita dengar adalah pengakuan atas kerja keras luar biasa yang ada di belakang layar untuk melakukan sesuatu tentang hal-hal ini dan membangkitkan evolusi. Percayalah—badan kerja sangat besar, dan industri ini membuat kemajuan.

Industri ini bekerja untuk mengatasi tantangan budaya yang berkembang dan melakukan sesuatu tentang mereka. Gerakan TimesUp menanggapi dengan tegas masalah diskriminasi dan pelecehan seksual yang terjadi di dalam industri kami. Organisasi berita melakukan beberapa pekerjaan terbaik mereka dalam melaporkan berita dan mengungkap skandal dan prasangka. Jaringan, studio, dan individu meminta pertanggungjawaban diri mereka sendiri dan semua orang atas tindakan pribadi. Perusahaan media sosial memiliki hingga kekurangan masa lalu dan mengambil langkah berani untuk meningkatkan praktik.

Ada juga banyak yang dilakukan untuk mengubah cara kerja media dan periklanan. Contoh-contoh kolaborasi industri dapat dilihat dalam karya Dewan Pemeringkat Media tentang visibilitas, berurusan dengan pendapat yang berbeda tentang apa yang seharusnya menjadi visibilitas. Hal ini dapat dilihat dalam konsorsium penerbit televisi terkemuka yang telah bersatu untuk menstandarkan penjualan segmen audiens untuk memberikan penargetan lintas penerbit dan posting independen untuk audiens tingkat lanjut. Kami melihatnya dari klien kami—baik pembeli media maupun penjual—yang bekerja sama dengan kami untuk mengambil langkah konkret ke depan untuk mengembangkan mata uang yang ditransaksikan industri kami untuk lebih akurat mencerminkan dunia yang kami bagikan.

Belum tentu intuitif untuk melihat peran yang dimainkan perusahaan pengukuran dalam percakapan budaya ini. Tetapi pada intinya, pengukuran audiens adalah tentang mencerminkan cara orang sungguhan menjalani hidup mereka. Ini adalah cara untuk memahami siapa mereka, cerita yang mereka tonton dan dengarkan, dan apa yang beresonansi dengan mereka. Apa yang memprovokasi konsumen juga memprovokasi apa yang kami lakukan—tidak hanya di Nielsen tetapi di seluruh industri ini. Industri media menyumbang lebih dari $100 miliar dolar iklan setiap tahun dan memiliki kekuatan untuk membentuk pandangan kita dengan cara yang bertahan jauh melampaui pengalaman awal.

Setiap pemangku kepentingan di seluruh lanskap media memiliki peran untuk dimainkan untuk membantu menjaga industri kami tetap hidup. Penyiar, jaringan, pengiklan, agensi, aktor, penyedia data—kami adalah utas yang menciptakan struktur halus industri kami. Untuk benar-benar mengembangkan industri kami, pemangku kepentingan di seluruh media perlu bekerja sama.

Sangat penting bagi kami untuk bekerja sebagai tim untuk menjaga struktur media tetap kencang dan kuat. Seperti kain lainnya—jika satu benang menjadi longgar, itu dapat membahayakan seluruh kain. Dan tanpa industri media, dunia akan menjadi tempat yang kurang terintegrasi, kurang terinformasi, dan kurang terhubung. Tetapi menjaga integritas kain—industri—membutuhkan keberanian.

Selama bertahun-tahun saya di industri media, saya telah menemukan bahwa keberanian mengambil nilai-nilai pribadi yang kuat. Nilai-nilai ada di dalam diri kita dan ditanamkan dalam diri kita sebagai anak-anak. Dan saya telah menemukan bahwa sementara perilaku dan sikap saya—bagaimana saya berpikir atau bertindak—telah bergeser, nilai-nilai saya tetap sama. Ketika saya berpikir tentang nilai-nilai itu dalam konteks peran saya dengan Nielsen, saya telah menemukan nilai-nilai saya selaras dengan apa yang kita lakukan: melaporkan dengan integritas, dengan kejujuran dan dengan kebenaran.

Tujuan pengukuran audiens adalah untuk memberikan landasan kebenaran. Kebenaran itu membawa keseragaman pada kain melalui pengetahuan yang kami bagikan dengan para pemain yang kami layani. Ia melakukannya dengan membawa kenyataan kepada pembeli dan penjual konten dan iklan, memberikan jaminan bahwa transaksi tersebut dapat dilakukan dari dasar kepercayaan. Ini adalah peran kami sebagai bagian dari tim industri media untuk menjaga struktur ekosistem kami tetap kencang. Tidak ada ujung yang kalah, tidak ada utas yang rusak—yang membutuhkan kerja tim. Taruhannya tinggi, tetapi imbalannya, tidak hanya untuk industri, tetapi untuk nilai yang mereka bawa ke dunia, tak ternilai harganya.

Artikel ini didasarkan pada pidato pembukaan Megan di konferensi Consumer 360 2018 kami dan awalnya muncul di Adweek.