Lewati ke konten
Wawasan > Media

Beragam Konten Mendorong Peningkatan Belanja Iklan

3 menit membaca | Bulan November 2016

Acara, aktor, sutradara, dan produser eksekutif bertema Afrika-Amerika telah mendominasi layar kecil dalam beberapa musim siaran terakhir. Dan pengiklan memperhatikan.

Menurut laporan Young, Connected and Black nielsen, pengeluaran iklan di TV siaran dengan pemirsa kulit hitam yang dominan (dolar iklan ditempatkan pada program yang memiliki lebih dari 50% pemirsa kulit hitam) meningkat 255% antara 2011 dan 2015. Alasannya? Dalam musim siaran terbaru, broadcast TV menarik lebih banyak pemirsa kulit hitam karena meningkatnya keragaman program primetime yang menampilkan pemeran kulit hitam dan/atau aktor kulit hitam terkemuka—memvalidasi daya tarik pemirsa arus utama yang berkembang dari acara yang mewujudkan keragaman.

Dalam periode waktu yang lebih baru antara 2014 dan 2015, pengeluaran iklan untuk pemrograman dengan pemirsa kulit hitam yang dominan meningkat 158% di TV siaran, dan itu naik sedikit di TV sindikasi. Sementara pengeluaran iklan untuk program pemirsa kulit hitam yang dominan menurun untuk radio spot dan TV kabel selama periode waktu yang sama, TV kabel masih mewakili bagian terbesar dari dolar iklan yang menjangkau pemirsa kulit hitam sebesar $1.3 miliar pada tahun 2015. Dan mengingat peningkatan dolar iklan TV siaran baru-baru ini yang menjangkau pemirsa kulit hitam, TV kabel masih menawarkan pilihan paling komprehensif dari program tersegmentasi pemirsa khusus untuk pemirsa Afrika-Amerika dari segala usia. Program realitas yang muncul di TV kabel paling banyak ditonton musim lalu di antara Milenial Afrika-Amerika dan Afrika-Amerika berusia 35 tahun ke atas. Drama adalah pertunjukan kabel teratas di antara orang Afrika-Amerika berusia 35 tahun ke atas.

MENONTON TV DAN FILM ADALAH KEGIATAN WAKTU LUANG YANG POPULER UNTUK MILENIAL KULIT HITAM

Untuk Milenial Afrika-Amerika, waktu luang yang didambakan dinikmati dengan menonton layar besar atau kecil. Menonton TV dan film adalah cara populer bagi Milenial kulit hitam untuk menggunakan waktu luang mereka, menghabiskan 20% lebih banyak waktu di antara kedua layar daripada total rekan pasar mereka. Bagi orang Afrika-Amerika berusia 35 tahun ke atas, internet, berpartisipasi dalam kegiatan sosial dan mendengarkan musik adalah beberapa cara favorit mereka menghabiskan waktu luang mereka.

Sehubungan dengan meningkatnya keragaman di TV dan juga dalam film, pemirsa kulit hitam dari segala usia (terutama Milenial kulit hitam) membantu meningkatkan bakat dan konten kulit hitam yang sedang naik daun, yang merupakan garis depan dari tren berkelanjutan menuju keragaman di antara ini dan platform media lainnya. Faktanya, 62% Milenial kulit hitam mengatakan bahwa melihat selebriti di media yang memiliki latar belakang etnis yang sama membuat mereka merasa senang.

Meskipun ada lonjakan baru-baru ini dalam program yang dipengaruhi Afrika-Amerika di TV, masih ada peluang bagi industri lain untuk mengikutinya. Orang Afrika-Amerika dan konsumen lain sangat vokal tentang kurangnya keragaman dalam film, khususnya, dan mereka menggunakan media sosial untuk memperkuat suara mereka. Tagar #OscarsSoWhite adalah salah satu contoh bagaimana media sosial membantu mendorong perubahan dalam industri ini. Tagar ini lahir sebagai tanggapan atas kurangnya keragaman dalam nominasi aktor di hampir semua kategori dalam nominasi Oscar 2015. Academy of Motion Picture Arts and Sciences, badan pengatur Oscar, mengambil tindakan cepat dengan lebih jauh mendiversifikasi keanggotaannya. Menurut Oscars.org, dari 683 aktor, sutradara, produser, dan eksekutif yang diundang untuk bergabung dengan akademi angkatan 2016, 46% adalah wanita, dibandingkan dengan 25% sebelumnya dan 41% adalah orang kulit berwarna dibandingkan dengan 8% sebelumnya, menunjukkan bagaimana penggunaan media sosial oleh konsumen dapat mendorong kesadaran dan membangkitkan perubahan.

Untuk wawasan tambahan, unduh laporan Young, Connected and Black nielsen.