Lewati ke konten
Wawasan > Media

Berapa Banyak Pemirsa yang Dijangkau Oleh Program Musiman Selama Liburan?

3 menit membaca | Desember 2016

Sepanjang tahun, orang Amerika mendengarkan tim mereka melakukan pertempuran di gridiron, menunggu dengan antisipasi bersama selebriti selama acara penghargaan terbesar hiburan dan dengan senang hati mengantri episode yang terlewat dari serial drama baru terpanas tahun ini di DVR mereka.

Tetapi ketika merkuri turun dan musim liburan tiba, konsumen berkerumun di dalam ruangan dan menikmati banyak program musiman — serta konten komersial — yang berbicara tentang "waktu terindah tahun ini."

Pertimbangkan ini: Di tengah jalan gila untuk hadiah yang sempurna, sebuah studi nielsen khusus menemukan bahwa musim liburan tahun lalu melihat program bertema liburan primetime mencapai lebih dari 217 juta pemirsa. Dengan kata lain, lebih dari 85% dari semua rumah tangga TV AS menonton setidaknya satu menit dari jenis konten ini antara Thanksgiving dan Malam Tahun Baru.

Program liburan dengan penonton unik terbesar mengambil berbagai bentuk: film liburan klasik klasik, komedi kontemporer, film anak-anak, dan tentu saja, episode khusus acara TV baik lama maupun baru.

Terlepas dari jenis programnya, pemirsa dari segala usia menikmati bagian yang adil dari tontonan bertema liburan mereka. Faktanya, program liburan mencapai hampir 60% dari semua kelompok umur dan hingga 85% di beberapa demografi. Namun, jumlah jangkauan terbesar tidak berasal dari generasi muda, seperti yang diharapkan banyak orang.

Menariknya, orang dewasa yang lebih tua berkontribusi paling banyak terhadap jangkauan keseluruhan program liburan. Meskipun jenis konten ini menjangkau hampir 28 juta anak berusia antara 2 dan 11 tahun pada tahun 2015, konten ini juga menjangkau lebih dari 73 juta orang berusia 55 tahun ke atas. Selain itu, 77% orang dewasa berusia antara 35 dan 54 tahun (sekitar 61 juta orang) mendengarkan untuk menonton program serupa selama rentang waktu yang sama. Ketika melihat jenis kelamin, baik pria maupun wanita di atas usia 55 tahun memegang bagian terbesar dalam hal jangkauan program liburan, dibandingkan dengan generasi lain dalam jenis kelamin masing-masing.

Generasi yang paling penuh teka-teki dalam hal konsumsi konten—Milenial—bahkan ikut serta dalam perayaan tersebut. Studi ini menemukan bahwa program bertema liburan dilihat oleh hanya 40 juta orang dewasa berusia 18 hingga 34 tahun, memberikan kelompok demografis yang sering berubah-ubah di media ini ukuran audiens tertinggi ketiga di antara kelompok usia lainnya.

Namun, generasi yang lebih tua masih lebih cenderung mencari nostalgia liburan melalui layar TV. Orang dewasa berusia 55 tahun ke atas menyumbang sekitar sepertiga dari total jangkauan program liburan, dibandingkan dengan 18% dari Milenial. Orang dewasa berusia 35-54 tahun tidak jauh di belakang orang dewasa berusia 55+, yang menyumbang 28% dari total jangkauan program liburan.

Di luar batas usia dan jenis kelamin, program liburan menemukan jalan mereka ke berbagai jenis rumah tangga. Jangkauan cenderung menjadi yang terbesar di antara rumah-rumah dengan banyak anggota keluarga—baik itu anak-anak atau hewan peliharaan. Sekitar 87% dari semua rumah dengan anak-anak menonton program liburan, sementara persentase yang sama dari rumah yang memiliki hewan peliharaan melakukan hal yang sama. Rumah berpenghasilan tinggi juga menghabiskan waktu menonton program liburan. Sekitar 88% pemirsa yang berpenghasilan antara $75,000 dan $99,999 dan 88% dari mereka yang berpenghasilan lebih dari $125,000 menonton beberapa bentuk program liburan selama musim liburan tahun lalu.

Dari Thanksgiving hingga Tahun Baru, konsumen membenamkan diri dalam liburan, membuat kekuatan pemrograman liburan menjadi luas dan tidak dapat disangkal. Pemasar yang cerdas harus memperhatikan ketika membuat rencana media sekitar waktu tahun ini agar tidak hanya menjangkau, tetapi memanfaatkan, pada apa yang bisa menjadi sentimen konsumen yang positif karena semangat liburan mempengaruhi keputusan pembelian.

Lanjutkan menjelajahi wawasan topik yang sama